25 radar bogor

Sidak Museum Pajajaran, DPRD Sebut Calon Magnet Pariwisata Baru di Kota Bogor

BOGOR-RADAR BOGOR, Komisi IV DPRD Kota Bogor melakukan inspeksi mendadak (Sidak) ke lokasi proyek pembangunan Museum Pajajaran Kota Bogor, Senin (25/9/2023). Sidak ini dilakukan untuk mengecek progres pembangunan, yang menelan anggaran Rp14,9 miliar.

Ketua Komisi IV DPRD Kota Bogor Akhmad Saeful Bakhri mengatakan, serapan tenaga kerja di lokasi pembangunan harus maksimal. Di mana, masyarakat yang berada di sekitaran lokasi mendapatkan manfaat dan dipekerjakan.

“Masyarakat sekitar tentunya harus dilibatkan dalam proyek ini, agar ada manfaatnya dan bisa menyerap tenaga kerja,” kata Akhmad Saeful Bakhri.

Tak hanya itu, proyek yang menjadi program Rencana Induk Pariwisata Daerah (Riparda) Kota Bogor, juga harus memberikan manfaat untuk kemajuan pariwisata di Kota Bogor. Sebab dengan berdirinya Museum Pajajaran Kota Bogor, maka magnet pariwisata di Kota Bogor pun akan bertambah.

Baca juga: Lelang Proyek Museum Pajajaran Kota Bogor Sepi Peminat

“Pembangunan ini kami harapkan bisa selesai tahun ini karena ini adalah program Riparda yang tentunya bisa dioptimalkan untuk menjadi magnet pariwisata Kota Bogor dalam peningkatan objek pariwisata Kota Bogor,” katanya.

Sehingga, pria yang akrab disapa Gus M ini berharap, pengerjaan bisa selesai tepat waktu. Sebab berdasarkan pemaparan yang dilakukan oleh pihak kontraktor, saat ini progres sudah menyentuh angka 27 persen, dengan deviasi positif 4,9 persen.

“Kami apreasiasi, kepada dinas serta pelaksana yang terus melakukan pengawasan dan mengejar tenggat waktu yang sudah dijadwalkan,” ujar Gus M.

Dalam kesempatan tersebut, Gus M pun meminta penjelasan perihal bongkaran bangunan lama, yaitu SD Batutulis. Ia mengingatkan kepada dinas terkait, agar semua proses dan tahapan sesuai peraturan yang berlaku.

“Setiap proses harus ditempuh sampai tahap pelelangn di KPKLN dan kita pastikan semua transparan dan anggaran masuk ke kas daerah,” tandas dia.(ded)

Penulis: Dede Supriadi

Editor: Rany Puspitasari