logo radar

Pemerintah Putuskan Umat Hindu Boleh Beribadah di Masjid

Desain Masjid Al Mumtadz, masjid yang disiapkan Ridwan Kamil sebagai tempat peristirahatan putra sulungnya, Emmeril Khan Mumtad (Eril). (Foto: tangkapan layar video/Instaggram @ridwankamil)
Ilustrasi. Desain Masjid Al Mumtadz, masjid yang disiapkan Ridwan Kamil sebagai tempat peristirahatan putra sulungnya, Emmeril Khan Mumtad (Eril). (Foto: tangkapan layar video/Instaggram @ridwankamil)

RADAR BOGORPengadilan di wilayah Varansi, India utara telah memutuskan mengabulkan gugatan sekelompok umat Hindu untuk dapat beribadah di Masjid Gyanvapi.

Keputusan itu diambil setelah pengadilan menolak permohonan yang diajukan oleh organisasi Muslim, Komite Anjuman Intezamia, yang menentang permintaan izin ibadah tersebut.

Al Jazeera melaporkan, bahwa di awal tahun ini, sekelompok wanita Hindu mengajukan gugatan ke pengadilan untuk bisa beribadah di sebuah kuil di dalam Masjid Gyanvapi.

Pengadilan mengatakan permintaan dari umat Hindu itu “masih dapat dilaksanakan”.

Baca juga: Keterlaluan, Beredar Video Bendera Merah Putih Dijadikan Keset oleh Oknum Polisi

“Penggugat hanya menuntut hak untuk beribadah. Gugatan para penggugat terbatas pada hak beribadah sebagai hak sipil dan hak fundamental serta hak adat dan agama,” kata pengadilan.

Sementara itu, Komite Anjuman Intezamia mengatakan, bahwa UU tentang rumah ibadah di India menjunjung tinggi status semua struktur keagamaan yang berdiri di atas kemerdekaan India dari pemerintahan Inggris pada 15 Agustus 1947 dan melindungi status quo struktur keagamaan.

Adapun umat Hindu mengklaim bahwa masjid itu dibangun pada 1669 atas perintah Kaisar Mughal Aurangzeb setelah pembongkaran sebuah kuil Hindu di lokasi tersebut.

Para pemohon mengatakan kompleks itu masih menyimpan berhala dan motif Hindu, sebuah klaim yang telah dibantah oleh otoritas masjid.

Syed Muhammad Yaseen, perwakilan komite pengelola Masjid Gyanvapi, mengatakan umat Islam telah beribadah di masjid itu selama berabad-abad, dan komite akan menantang perintah pengadilan Varanasi di pengadilan yang lebih tinggi di kota Allahabad (yang kini bernama Prayagraj).

Baca juga: Muncul Isu Disharmonis, Effendi Simbolon Sebut TNI Seperti Gerombolan

“Kami mengikuti proses hukum, dan sekarang kami berpikir untuk pindah ke Pengadilan Tinggi Allahabad. Kami akan melanjutkan pertempuran hukum ini,” kata Yaseen kepada Al Jazeera.

Saluran berita itu juga melaporkan bahwa sebuah survey yang dilakukan atas perintah pengadilan pada awal tahun ini menemukan adanya “shivalinga”, atau representasi phallic dari dewa Hindu Siwa, di dalam masjid.

Umat Muslim telah dilarang melakukan wudhu di tangki air tempat ditemukannya relik tersebut. Komite masjid mengatakan dugaan poros batu yang ditemukan di penampungan air itu merupakan dasar air mancur.

Perseturuan mengenai Masjid Gyanvapi ini merupakan salah satu contoh dari sebuah fenomena yang berkembang di India, di mana kelompok-kelompok Hindu sayap kanan mengajukan petisi ke pengadilan untuk mengklaim struktur keagamaan Muslim yang mereka akui sebagai milik umat Hindu.Beberapa pihak mengkhawatirkan masjid ini akan berakhir seperti Masjid Babri di Ayodhya yang akhirnya dibongkar pada tahun 1992 oleh umat Hindu. (*)

Editor: Rany

Berita Lainnya