Beranda Metropolis PTM di Kota Bogor Mundur Lagi, Diperkirakan Awal Oktober

PTM di Kota Bogor Mundur Lagi, Diperkirakan Awal Oktober

simulasi Pembelajaran Tatap Muka (PTM) yang diuji coba di Sekolah Menengah Pertama Negeri (SMPN) 15, Senin (31/5/2021). Humas Pemkot Bogor for Radar Bogor

BOGOR – RADAR BOGOR, Pembelajaran Tatap Muka (PTM) di Kota Bogor masih terus digodok Pemerintah Kota (pemkot) bersama Dinas Pendidikan (Disdik). Ancang-ancangnya, uji coba sekaligus simulasi PTM itu bakal berlangsung awal Oktober mendatang.

Kepala Disdik Kota Bogor, Hanafi mengakui, persiapan untuk melaksanakan PTM harus benar-benar matang. Ia tak ingin kecolongan ada kesalahan yang membuat klaster baru Covid-19 di lingkungan sekolah.

“Jangan sampai kita emosi menyekolahkan tatap muka, tapi di sisi lain kita jadi korban. Makanya persiapannya jangan sederhana, harus rinci dan jelas,” tegasnya.

pmb universitas nusa bangsa bogor

Proses persiapan untuk mematangkan PTM itu telah sampai ke tahap verifikasi faktual. Sejumlah sekolah diperiksa di lapangan untuk memastikan kesiapannya menggelar PTM. Hanya saja, kesiapan sekolah-sekolah dalam melangsungkan PTM dibagi menjadi empat tahap sekaligus.

Kasi Kurikulum SMP Disdik Kota Bogor, Ahmad Furqon menambahkan, Disdik Kota Bogor sudah melakukan persiapan itu melalui sosialisasi dan pengecekan ke sekolah-sekolah menggunakan Daftar Periksa.

Hasilnya, dikombinasikan dengan persentase vaksin siswa dan vaksin guru. Oleh karenanya, ada nilai kesiapan berdasarkan indikator setelah dikalkulasi dan diurutkan.

“Karena keamanan dan keselamatan warga sekolah menjadi prioritas, maka kita lakukan langkah-langkah yang hati-hati. Kita lakukan pemetaan kesiapan sekolah, sehingga hasilnya terbagi menjadi empat tahap dengan masing-masing jumlah sekolah yang akan mengikuti tahap itu,” jelasnya kepada Radar Bogor, Kamis (16/9).

Secara rinci, ia melaporkan di antaranya tahap 1 sebanyak 50 sekolah, tahap 2 sebanyak 21 sekolah, tahap 3 sebanyak 29 sekolah, dan tahap 4 untuk 27 sekolah. Setiap tahap itu bakal menjalani verifikasi faktual untuk dipersiapkan menjalani uji coba PTM.

“Kita sudah susun instrumen assement itu, sudah fix ya. Kita gunakan untuk memverifikasi secara faktual. Dua hari ini (Kamis dan Jumat) untuk sekolah-sekolah tahap 1, 50 sekolah sudah diverifikasi faktual, apakah mereka betul-betul siap atau belum,” paparnya.

Persiapan yang cukup ketat itu membuat rencana uji coba PTM kembali molor. Furqon memperkirakan, agenda uji coba tampaknya baru bisa terealisasi awal Oktober mendatang.

Mereka telah mengambil ancang-ancang untuk itu, dengan memulai kepada 50 sekolah tahap 1. Setelah berlangsung tiga tahap, baru mulai disusul untuk tingkat SD.

“Secara umum mereka semua (sekolah) sudah siap. Namun, kita (melihat indikatornya) cuma siap atau sangat siap. Kita dulukan yang sangat siap saja. Makanya bertahap itu. Karena pada waktunya nanti mereka akan siap semua,” tandasnya. (mam/c)

Editor : Yosep