Beranda Bogor Raya Ganggu Perjalanan Kereta, Bangunan Liar di Sekitar Jalur Nambo-Cibinong Dibongkar

Ganggu Perjalanan Kereta, Bangunan Liar di Sekitar Jalur Nambo-Cibinong Dibongkar

Penertiban terhadap bangunan dan aktivitas liar di sekitar jalur rel, petak jalan Nambo-Cibinong, Senin (1/3/2021). Kahumas PT KAI Daop 1 Jakarta for Radar Bogor

BOGOR-RADAR BOGOR, Demi mewujudkan perjalanan Kereta Api (KA) yang aman dan nyaman, PT Kereta Api Indonesia (Persero) Daop 1 Jakarta kembali melakukan penertiban bangunan dan aktivitas liar di sekitar jalur rel, petak jalan Nambo-Cibinong, Senin (1/3/2021).

Sebelum ditertibkan, ditemukan bahwa warga sekitar memakai sepanjang jalur rel untuk aktivitas melintas mobil bahkan menjadi area lahan parkir kendaraan.

Kahumas PT KAI Daop 1 Jakarta, Eva Chairunisa dalam keterangan persnya menjelaskan, selain menertibkan bangunan liar di area jalur rel, Daop 1 Jakarta juga menutup akses jalan yang sering dipergunakan warga untuk melintas mobil.

universitas ibn khaldun bogor uika

“Penertiban dan penutupan akses jalan oleh Daop 1 Jakarta bekerjasama dengan instansi kewilayahan sekitar ini berjalan dengan lancar,” ujarnya.

PT KAI Daop 1 Jakarta, sambungnya, mengingatkan perlunya kesadaran masyarakat dalam mentaati peraturan undang-undang, yang tertuang dalam UU Nomor 23 Tahun 2007 tentang Perkeretaapian.

Pasal 173, masyarakat wajib ikut serta menjaga ketertiban, keamanan, dan keselamatan penyelenggaraan perkeretaapian. Pasal 178, setiap orang dilarang membangun gedung, membuat tembok, pagar, tanggul, bangunan lainnya, menanam jenis pohon yang tinggi, atau menempatkan barang pada jalur kereta api yang dapat mengganggu pandangan bebas dan membahayakan keselamatan perjalanan kereta api.

Pasal 181 ayat (1) bahwa setiap orang dilarang berada di ruang manfaat jalur kereta api; menyeret, menggerakkan, meletakkan, atau memindahkan barang di atas rel atau melintasi jalur kereta api; atau menggunakan jalur kereta api untuk kepentingan lain, selain untuk angkutan kereta api.

Pelanggaran terhadap pasal 181 ayat (1) berupa pidana penjara paling lama 3 (tiga) bulan atau denda paling banyak Rp. 15.000.000 (lima belas juta rupiah) sebagaimana yang dinyatakan dalam pasal 199 UU 23 tahun 2007.

PT KAI Daop 1 Jakarta terus melakukan sosialisasi, dan meminta kesadaran masyarakat khususnya yang tinggal di sekitar jalur KA untuk lebih peduli akan peraturan yang sudah ditetapkan, agar perjalanan KA yang aman, selamat dan sehat dapat diwujudkan bersama.

Sumber: PT KAI Daop 1 Jakarta
Editor: Alpin