Beranda Nasional Sumedang Masa Depan Transformasi Digital Jawa Barat

Sumedang Masa Depan Transformasi Digital Jawa Barat

Launching penggunaan Gedung Command Center yang berada di Lantai III Setda, Komplek Pusat Pemerintahan Kabupaten Sumedang Selasa (23/02/2021).

SUMEDANG-RADAR BOGOR, Gubernur Ridwan Kamil pernah menyampaikan bahwa Sumedang merupakan masa depan transformasi digital di Jawa Barat. Oleh karena itu, diperlukan dukungan semua pihak untuk mewujudkannya.

Hal tersebut disampaikan Bupati Sumedang H Dony Ahmad Munir di depan Menteri Perdayagunaan Aparatur Negara Reformasi Birokrasi (Menpan RB) Tjahjo Kumolo pada launching penggunaan Gedung Command Center yang berada di Lantai III Setda, Komplek Pusat Pemerintahan Kabupaten Sumedang yang ditandai dengan gunting pita, Selasa (23/02/2021).

“Gubernur memprediksi dalam beberapa tahun ke depan, Sumedang akan memimpin perubahan, khususnya dalam transformasi digital di Jawa Barat. Jadi Sumedang sedang gencar-gencarnya menuju transformasi digital region,” ucapnya saat memaparkan semua fasilitas yang ada di Command Center.

universitas-nusa-bangsa

Menurut Bupati, kehadiran Command Center
adalah salah satu bentuk percepatan transformasi digital di Kabupaten Sumedang yang tidak hanya menyajikan data secara digital tetapi juga menjadi informasi yang dibutuhkan dalam pengambilan kebijakan pimpinan.

“Jadi data-data ini menjadi bahan bagi saya selaku pimpinan untuk mengambil kebijakan berdasarkan fakta, knowledge, insight, dan wisdom. Ini yang kita kembangkan di Command Center,” paparnya.

Dikatakan Bupati, berbagai aplikasi yang menyangkut pelayanan publik dan pemerintahan sudah teeintegrasi di Command Center, mulai dari e- Office, e- Sakip, Markonah, Mauneh, Maijah, Mauti, Amari, Tahu Sumedang dan Sitabah.

“Aplikasi yang terakhir ini yakni Sitabah atau Sistem Informasi Tanggap Bencana Musibah telah mendapat apresiasi dari berbagai pihak saat penanganan longsor di Cimanggung. Karena semua donasi dikelola dengan baik, transparan dan akuntabel serta bisa diakses langsung oleh umum. Termasuk data-data korban disajikan lengkap by name by addres,” ungkapnya.

Bupati mengatakan, pemanfaatan teknologi informasi adalah modal utama mewujudkan Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik (SPBE) yang dapat mempermudah dan mempercepat pelayanan
yang efektif masyarakat.

“Di samping dukungan dari berbagai pihak, tentunya perlu percepatan dalam perluasan akses dan peningkatan infrastruktur digital,” ungkapnya.

bozzfoods frozen foods

Oleh karena itu, ia pun telah menggandeng pihak swasta dalam penerapan teknologi informasi berbasis konsep Smart City.

“Untuk mengakselerasi perwujudan¬†Smart City¬†di Sumedang, bersama Telkomsel kami menyiapka berbagai layanan digital seperti penanganan stunting di tiap Posyandu melalui smartphone, pendampingan wilayah pedesaan melalui penyediaan akses informasi dan pemberdayaan masyarakat berbasis digital, dan program digitalisasi lainnya,” katanya.

Sementara itu, Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum dalam kesempatannya mengatakan, dengan digitalisasi, semua masyarakat bisa mengetahui berbagai sekecil apapun berbagai pelayanan yang diperlukan masyarakat.

“Harapan kami, bukan hanya di Kabupaten Sumedang. Tetapi Kabupaten lain pun bisa seperti ini. Para pemangku kebijakan tahu hal-hal kecil di masyarakat,” ucapnya.

Ia pun merasa bangga atas kepemimpinan Bupat Dony Ahmad Munir dan Erwan Setiawan yang memiliki visi jauh ke depan serta mampu mengakselerasi pembangunan bersama Pemerintah Provinsi Jawa Barat.

“Saya yakin Jawa Barat bisa tercapai visi misinya antara lain karena ada kebersamaan dan kolaborasi dengan para Bupati dan Wali Kota. Sumedang maju, Jawa Barat maju. Sumedang hebat, Jawa Barat pun ikut hebat,” ungkapnya.

Menteri Tjahjo Kumolo juga mengapresiasi atas hadirnya Command Center sebagai solusi dalam peningkatan pelayanan kepada masyarakat yang menuntut segalanya dilaksanakan serba cepat.

“Tidak semua daerah mempunyai Command Center. Saya dulu pertama kali lihat (Command Center) di Bandung dan di Bogor. Di Sumedang ini lebih canggih. Sampai data penduduk dan desa ada. Masalah stunting, angka kemiskinan dan rumah kumuh ada. Ini yang di inginnkan Pak Jokowi yakni satu data untuk semua,” katanya.

Ia juga mengajak semua unsur pemerintahan yang ada, termasuk jajaran Kepolisian dan TNI, untuk memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakat.

“Mari bergerak bersama-sama memberikan respon yang cepat kepada masyarakat atas segala yang dibutuhkan sebagaimana fungsi utama dari Command Center ini,” ajaknya. (*)

Editor : Yosep