Beranda Berita Utama Enam Korban Sriwijaya Air Kembali Teridentifikasi, Ini Daftarnya

Enam Korban Sriwijaya Air Kembali Teridentifikasi, Ini Daftarnya

Petugas memeriksa kantung jenazah berisi potongan tubuh korban pesawat Sriwijaya Air PK-CLC yang jatuh di perairan Pulau Seribu di Dermaga JICT, Jakarta, Senin (11/1/2021). (Dery Ridwansah/ JawaPos.com)

JAKARTA-RADAR BOGOR, Tim Disaster Victim Identification (DVI) Polri kembali berhasil mengidentifikasi jenazah korban jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ-182. Pada Kamis (14/1) sore, sebanyak enam korban berhasil diidentifikasi.

“Hasil pada hari ini, tim DVI telah melakukan rekonsiliasi dan berhasil mengidentifikasi sebanyak 6 korban,” ujar Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Rusdi Hartono di Rumah Sakit Polri, Kramat Jati, Jakarta Timur, Kamis (14/1).

Korban yang teridentifikasi yakni Riko, Ikhsan Adhan, Supianto, Pipit Piyono, Mia Tresetyani, dan Yohanes Suherdi. Identitas mereka didapat berdasarkan persamaan sidik jari di jenazah dan e-KTP. “Rekonsiliasi melalui sidik jari dan juga melalui pencocokan DNA,” imbuh Rusdi.

universitas nusa bangsa unb

Di sisi lain, Rusdi memaparkan, sampai dengan hari ini sampel DNA yang diterima Rumah Sakit Polri sebanyak 134. Jumlah tersebut hanya untuk 59 korban. Sedangkan 3 korban lainnya masih menunggu sampe DNA dari keluarganya.

“Ini masih kita tunggu, mudah-mudahan tidak lama lagi 62 korban itu kita memiliki sampel DNA-nya. Kemudian tim juga telah menerima 139 kantong jenazah dan juga menerima 46 kantong properti,” pungkasnya.

Diketahui, Pesawat Sriwijaya Air nomor register PK-CLC SJ-182 rute Jakarta-Pontianak hilang kontak pada Sabtu (9/1) pukul 14.40 WIB dan jatuh di perairan Kepulauan Seribu di antara Pulau Lancang dan Pulau Laki.

Pesawat jenis Boeing 737-500 itu hilang kontak pada posisi 11 nautical mile di utara Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang setelah melewati ketinggian 11.000 kaki dan pada saat menambah ketinggian di 13.000 kaki.

Pesawat take off dari Bandara Soekarno Hatta pukul 14.36 WIB. Jadwal tersebut mundur dari jadwal penerbangan sebelumnya 13.35 WIB. Penundaan keberangkatan karena faktor cuaca.

Berdasarkan data manifest, pesawat yang diproduksi 1994 itu membawa 62 orang terdiri atas 50 penumpang dan 12 orang kru. Dari jumlah tersebut, 40 orang dewasa, tujuh anak-anak, tiga bayi. Sedangkan 12 kru terdiri atas, enam kru aktif dan enam kru ekstra.(JPG)