Beranda Politik Politisasi Agama, Direktur Moya Instiute : Negara Tidak Boleh Kalah

Politisasi Agama, Direktur Moya Instiute : Negara Tidak Boleh Kalah

Habib-rizieq
Imam Besar FPI saat diarak dari Bandara Soetta, Selasa (10/10/2020).

JAKARTA – RADAR BOGOR, Direktur Moya Institute Hery Sucipto menegaskan bahwa negara harus hadir dan tegas melindungi segenap warganya termasuk menindak tegas kelompok yang memanfaatkan agama untuk kepentingan provokasi.

“Negara tidak boleh kalah,” tegas saat webinar Moya Institute bertema “Gaduh Politisasi Agama”, Kamis (19/11/2020).

Hery mengatakan, munculnya konservatisme dan militansi juga akibat adanya pembiaran terhadap kelompok intoleran yang dibungkus dakwah provokatif.

radarbogor universitas terbuka

Padahal, lanjutnya, dakwah itu harus santun, tidak boleh mencaci, dan melukai pihak lain.

Selain itu, kata dia, kerumunan massa yang dibungkus kegiatan keagamaan beberapa hari lalu tidak boleh terulang lagi karena berbahaya bagi penanganan Covid-19.

Intelektual Muhammadiyah yang juga Sekjen Dewan Masjid Indonesia (DMI) Imam Addaruqutni ikut menyoroti kiprah Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq Shihab.

Menurutnya, apa yang dilakukan Habib Rizieq Shihab merupakan bagian dari politisasi agama.

“Kalau Rizieq mungkin mengatakan bukan (politisasi agama). Tapi kalau kita (DMI) mengatakan iya,” kata Imam saat webinar tersebut. (antara/jpnn)