Beranda Catatan Dahlan Iskan 40 Hari Alex

40 Hari Alex

KEMARIN adalah 40 hari meninggalnya pendeta Abraham Alex Tanuseputra. Anak-anaknya tentu mulai membicarakan harta waris. Pun anaknya yang dulu tidak menyukai bapaknya itu. Bisa saja ada anak yang tidak suka bapaknya tapi suka warisannya.

Apalagi Pendeta Alex yang hebat itu meninggal dunia tanpa  meninggalkan wasiat. Sampai minggu lalu anak-anaknya tidak tahu itu. Ketika informasi itu saya sampaikan ke salah seorang anaknya, dia tampak ‘seperti tidak menyangka’. Alex benar-benar tidak pernah menulis testamen. Juga tidak pernah meninggalkan dokumen. Khususnya tentang kekayaannya nanti untuk siapa saja.

Semua dokumen aset Alex itu ada di tangan seseorang yang sangat dipercaya oleh Alex. Saya sudah bertemu dengan orang kepercayaan tersebut.

radarbogor universitas terbuka

Sebenarnya ketika Alex dalam suasana tersingkir dari anaknya, ia punya keinginan membuat testamen. Yakni agar sebagian kekayaannya diberikan kepada lembaga Alex’s Ministerial. Yakni lembaga pelayanan Tuhan yang ia dirikan di Jakarta. Itu dimaksudkan untuk kelangsungan masa depan Alex’s Ministerial dalam melayani Tuhan.

Sudah jadi pengetahuan publik Alex tersingkir dengan tragis dari Bethany –Gereja besar yang dirintis dan dibesarkannya.

Meski begitu Alex tidak mau mendirikan Gereja sendiri. Juga tidak mau pindah ke gereja lain. Tidak pula mau mengajak sebagian anggota gereja Bethany untuk memihak padanya.