Beranda Politik Survei Polmatrix, Cuma 10 Persen yang Ingin Pilkada 2020 Dilanjutkan

Survei Polmatrix, Cuma 10 Persen yang Ingin Pilkada 2020 Dilanjutkan

LUSTRASI 

JAKARTA-RADAR BOGOR, Hasil survei Polmatrix Indonesia menunjukkan publik lebih memilih Pilkada 2020 pada 9 Desember nanti ditunda.

“Temuan survei menunjukkan publik lebih memilih opsi Pilkada Serentak 2020 untuk ditunda di seluruh daerah, sebanyak 72,4 persen responden, karena khawatir kerumunan massa dalam Pilkada akan menciptakan klaster baru COVID-19,” kata Direktur Eksekutif Polmatrix Indonesia Dendik Rulianto dalam siaran persnya, di Jakarta, Rabu (16/9/2020).

Sementara itu sebanyak 12,1 persen lebih memilih Pilkada ditunda khusus di daerah-daerah yang berstatus zona merah atau berisiko tinggi.

Sedangkan yang menginginkan Pilkada tetap dilanjutkan sesuai jadwal sebanyak 10,6 persen, dan sisanya 4,9 persen menyatakan tidak tahu/tidak jawab. Pilkada sendiri sudah ditunda dari jadwal sebelumnya pada 9 September 2020.

Menurut Dendik, pada tahapan awal seperti pendaftaran bakal calon sudah menimbulkan kerumunan massa pendukung, apalagi nanti memasuki masa kampanye. Pilkada 2020 digelar di 270 daerah, mencakup 9 provinsi, 224 kabupaten, dan 37 kota.

Setidaknya ada 738 pasangan calon yang bakal berlaga memperebutkan posisi kepala daerah pada 9 Desember 2020.