Beranda Catatan Dahlan Iskan Dokter Ilmuwan

Dokter Ilmuwan

SAYA pernah kasihan pada dokter saya di Tiongkok. Ia dimarahi bos besar di rumah sakit itu. Bos itu juga seorang dokter. Bahkan doktor (S-3)-nya didapat dari Jepang.

Kemarahan bos itu gegara keluhan saya. Yang berhari-hari tidak segera teratasi.

Saya lupa punya keluhan apa saat itu. Tapi tidak pernah lupa kata-kata marah dari sang bos tersebut.

radarbogor universitas terbuka

”Pikirkan terus kenapa seperti itu. Jadi dokter itu harus terus berpikir. Jangan pernah berhenti menjadi ilmuwan,” kira-kira begitu ujar bos tersebut.

Ia kesal melihat dokter yang biasa-biasa saja.

Rupanya sang bos mengira saya tidak mengerti isi kemarahannya itu. Memang saya belum mengerti sepenuhnya semua isi kata-katanya, tapi saya sudah bisa menyimpulkan ucapan-ucapannya itu. Apalagi disertai ekspresi wajah yang seperti itu.

Sang bos sendiri memang punya jiwa ilmuwan yang tinggi. Ialah yang mengembangkan transplantasi hati di rumah sakit itu. Mulai nol. Sampai bisa melakukan transplantasi lebih dari 3.000 kali setahun.