Beranda Catatan Dahlan Iskan Peringatan Moore

Peringatan Moore

SIAP-SIAPLAH dunia kita dipimpin Donald Trump lagi. Setelah konvensi Partai  Republik pekan lalu, nama Trump melejit lagi. Perbedaan citra antara Trump dan Joe Biden juga kian nyata. Terutama di mata pendukung Trump. Bahkan mulai muncul istilah baru: mau pilih hidup di Amerikanya Trump atau di Amerikanya Biden.

Kesan umum yang muncul –setelah konvensi itu– Trump adalah lambang kekuatan, ketertiban, dan lebih dekat ke Tuhan.

Biden, calon presiden dari Partai Demokrat itu, dikesankan lemah, suka demo, rusuh, penjarah dan jauh dari Tuhan.

radarbogor universitas terbuka

“Amerika mau rusuh terus? Mau terjadi penjarahan terus? Pilihlah Biden,” begitu tema  baru yang dimunculkan selama konvensi.

Dan tema itu masuk ke sanubari masyarakat Amerika. Yang umumnya kelas mapan. Yakni masyarakat yang benci kerusuhan apalagi penjarahan.

Kesan yang lain: Trump lebih asli Amerika daripada Biden.

Fakta bahwa mereka sama-sama murni kulit putih tidak penting lagi. Ada fakta lain: Cawapres Trump sangatlah ‘putih’. Cawapres Biden keturunan Jamaika-India. Bagaimana dengan fakta bahwa saat ini terjadi kemerosotan ekonomi Amerika?