Beranda Bogor Raya Hasil Uji Lab PT Mayora Penuhi Baku Mutu, Kuasa Hukum Warga Sebut...

Hasil Uji Lab PT Mayora Penuhi Baku Mutu, Kuasa Hukum Warga Sebut Cacat Hukum

Tim uji petik melakukan pengujian di kawasan PT Tirta Fresindo Jaya anak perusahaan PT Mayora Group.

list of dating websites 2019 http://eb5blog.com/wp-json/oembed/1.0/embed?url=https://eb5blog.com/wyoming-regional-center-list/ CARINGIN-RADAR BOGOR, Dugaan pencemaran lingkungan Kampung Tenggek Rt 02/04, Desa Cimande Hilir yang dilakukan PT.Fresindo Jaya (TFJ) anak group PT. Mayora tak terbukti.

jew dating christian scientist Berdasarkan hasil analisa uji petik PT.Syslab yang terlampir dalam notula rapat Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Bogor, semuanya memenuhi persayaratan.

Adapun hasil laboratium membuktikan untuk Instalasi Pembuangan Air Limbah (IPAL), kualitas ambien, tingkat getaran, kualitas air sumur telah memenuhi baku mutu.

Hanya untuk tingkat kebisingan PT.TFJ perlu melakukan kajian internal untuk mendapatkan alternatif penanganan yang efektif, karena melampaui baku mutu.

Industri Relation General Afair (Irga) PT. Tirta Fresindo Jaya, Woko Wahtoto mengatakan, pelaksanaan uji petik tersebut sudah dilakukan DLH, sesuai dengan Standard Operasional Prosedur (SOP). Dan untuk hasil lab tersebut resmi dikeluarkan dari pihak yang bersetifikat dengan memenuhi yuiridis.

“Hasil uji petiknya adalah getaran, air sumur, uji ambein udara, outlet ipal, kualitas air hulu dan hilir air sungai sudah masuk dalam baku mutu. Sedangkan, untuk kebisingan memang perlu perbaikan,” ujarnya kepada Radar Bogor, Minggu (11/8/2019).

Woko tidak menampik, bahwa permasalahan ini sudah terjadi sejak tahun 2011. Dimana, warga pernah melaporkan pihak perusahaan hingga ke Ombudsman.

Lanjut dia, berkaitan dengan getaran, Ombudsman juga telah melakukan uji petik bersama Biotrop, hanya saja, hasil tersebut pun memenuhi baku mutu. “Maka nya Ombudsman tidak melanjutkan masalah ini,” bebernya.

Berkaitan rencana aduan kuasa hukum mengenai dugaan penerimaan CSR kepada Muspika, lanjut Woko, tiap tahunnya perusahaan juga melakukan program CSR secara rutin. Dan jika ada beberapa warga yang mengklaim tidak mengetahui atau mendapatkan, mungkin warga lupa dan itu bisa dimaklumi.

Disisi lain, Kuasa Hukum Warga, Anggi Triana Ismail menilai hasil uji petik tersebut cacat untuk diakui menjadi produk hukum. Ia menyayangkan ketika pengumuman hasil uji petik dugaan pencemaran PT. TFJ, pihaknya tidak dilibatkan.

Dirinya mengakui, pihaknya datang terlambat sekiranya 30 menit. Akan tetapi, keterlambatan tersebut juga telah dikonfirmasikan ke pihak DLH.

“Konfirmasi kami tidak dihiraukan DLH. Dan rapat tetap dilanjutkan tanpa pertimbangan, padahal kami merupakan pihak terkait yang berada didalam permasalahan tersebut. Tapi beda kalau perusahaan yang telat, pasti ditunggu hingga datang,” ujarnya.

Terkait dengan kecacatan hasil uji petik, lanjut Anggi, jika ditarik kembali pada tanggal pelaksanaan uji petik, warga yang menjadi korban telah melakukan penolakan. Karena perusahaan tidak melakukan produksi secara maksimum.

“DLH maupun Pt.Syslab, seharusnya menerima usulan warga selaku pihak yang urgensi didalam permasalahan ini. Bukan malah mendengar kan Muspika, mereka pernah hadir rapat didalam pertemuan dikantor DLH sejak hari pertama,” jelasnya.

Anggi menilai hasil uji lab yg dilakukan DLH melalui PT. Syslab cacat hukum, karena tidak mengikuti syarat formil yang telah tertuang didalam berita acara yang telah disepakati sebelumnya.

Lebih lanjut, kata Anggi, pihaknya akan mengadukan Sikap DLH Kab Bogor maupun PT Syslab, kepada Ombudsman RI maupun tingkatan lainnya. http://fenestrawindows.com/9jemp2CH5vE (drk/ded/c)