Beranda Metropolis Sekolah Ibu Dapat Apresiasi Gubernur Jabar, Ini Tanggapan Bima Arya

Sekolah Ibu Dapat Apresiasi Gubernur Jabar, Ini Tanggapan Bima Arya

Wali Kota Bogor bersama Gubernur Jabar Ridwan Kamil dan Rektor IPB Arif Satria

BOGOR-RADAR BOGOR,Sekolah Ibu mendapat apresiasi dari Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, Wali Kota Bogor mengaku bangga. Namun menurutnya masih ada beberapa hal perlu dievaluasi dari Sekolah Ibu Angkatan Pertama, semisal­nya soal metode maupun pengajar.

Meski begitu dirinya menilai keberadaan Sekolah Ibu setidaknya mampu memb­erikan ibu penguatan peran sebagai jalan menuju ketahanan keluarga, pendidikan, kesehatan dan lain–lain.

“Ini kan baru berjalan, tapi yang pasti data sudah kita miliki, beberapa pasangan tidak jadi bercerai, itu di lapa­ngan sudah terlihat, KDRT, tawuran itu kan masih proses, tapi yang jelas sudah terlihat, beberapa bulan ini pasangan yang tidak jadi cerai,” katanya.

Kang Emil Mengapresiasi, Pemprov Jabar Siap Adopsi Sekolah Ibu

Di kesempatan yang sama, Ketua PKK Kota Bogor yang juga penggagas program Seko­lah Ibu, Yane Ardian menga­takan, Sekolah Ibu untuk men­­cip­­takan ketahanan kelu­arga. Pendirian Sekolah Ibu juga berangkat dari feno­mena sosial yang terjadi di masyarakat saat ini, di mana angka perceraian, kenakalan remaja, narkoba, dan pergaulan bebas sangat mem­prihatinkan.

“Kondisi itu, tidak hanya terjadi di Bogor, tetapi sudah menjadi masalah sosial yang terjadi secara nasional. Hal itu yang mendorong PKK Kota Bogor bergerak membantu pemerintah untuk menyelesai­kan permasalahan tersebut. Salah satunya melalui Sekolah Ibu,” ungkapnya.

Lebih lanjut Yane menjelaskan, Ibu merupakan sosok utama yang memegang peranan penting dalam sebuah keluarga. Ibu memiliki banyak peranan dan mampu melaku­kan banyak hal untuk kebutuhan semua anggota keluarga, seorang ibu memberikan keseimbangan dalam sebuah keluarga.

“Sekolah Ibu juga diharapkan mampu membantu mengatasi persoalan-persoalan yang ada di masyarakat, yaitu dengan cara peningkatan kapasitas bagi kaum Ibu melalui pembe­rian sejumlah materi yang dapat membekali mereka dalam menjalankan perannya, baik peran domestik maupun publik,” katanya.

Ketua Bidang Kesehatan pada TP PKK Kota Bogor, sekaligus mentor Sekolah Ibu, Meira Sofia mengatakan, sekolah ibu merupakan wahana pembela­jaran non formal yang membe­rikan berbagai solusi dalam berbagai persoalan rumah tangga, mulai dari persoalan kesehatan, pendidikan hingga kepada komunikasi keluarga.

“Materinya itu juga tentang kesehatan, komunikasi efektif suami-istri, tentang ekonomi dan banyak lagi. Sehingga seorang ibu memiliki peran yang multi di keluarga,” ujar Meira.

Seorang ibu bisa berperan sebagai dokter, sebagai pendi­dik, sebagai sahabat, sebagai ahli manajemen ekonomi keluarga dan lain-lain.  (wil/ysp)