Beranda Bogor Raya Barat Utara Beras Mahal, Manfaatkan RPK

Beras Mahal, Manfaatkan RPK

OPERASI PASAR: Para pekerja di Perum Bulog Panaikang II saat bongkar muat di kantornya dalam Operasi Pasar Beras Medium dengan harga Rp9.000 per kilogram.

CIBUBUR–RADAR BOGOR,Untuk menstabilkan har­ga beras, Pemerintah Kabupaten Bekasi diminta memanfaatkan program Rumah Pangan Kita (RPK). Apalagi, belakangan ini banyak masyarakat mengeluh harga beras mahal.

”Yang jelas dari program keta­­hanan pangan ada programnya di se­tiap RW, namanya Rumah Pangan Kita. Masyarakat boleh belanja mengajukan ke sana,” kata Ketua Komisi II DPRD Kabupaten Bekasi Mulyana Muhtar.

Menurutnya, kenaikan harga beras meru­pakan bagian dari hukum eko­nomi. Lantaran langka dan menjadi kebu­tuhan utama, sehingga harga beras melonjak. ”Sebenarnya masya­rakat tidak terlalu khawatir yang penting beras­nya ada. Ini yang bingung kalau beras­nya gak ada,” ucapnya.

universitas pakuan unpak

Program RPK yang dimiliki pemerin­­tah daerah, menurut Mulyana, kurang efek­tif. ”RPK merupakan program Bulog, belanja Rp5 juta dikirim mau beras, gula dan macam-macam kebutuhan untuk menstabilkan harga. Itu bisa untuk menstabilkan harga. Namun ini belum efektif,” katanya.

”Tapi jelas, upaya-upaya itu sudah ada di dalam pemerintah, bagaimana pemerintah bisa menstabilkan harga dengan program RPK,” lanjutnya.

Untuk memanfaatkan RPK, masih kata Mulyana, warga bisa berbelanja kebutuhan dengan mengajukan surat keterangan dari RW. Harga yang dibanderol, kata dia, sesuai dengan harga dari Bulog.

”Tapi harga tidak semena-mena. Bulog yang nentuin, harganya murah. Itulah salah satu solusi ke depan untuk bisa menye­jah­­terakan masyarakat,” ungkapnya.

”Jadi operasi pasar tidak hanya di pasar, tapi operasi pasar bisa masuk ke RW, itu dengan program RPK. Jadi tidak merugikan pasar juga,” sambungnya.(enr/poj)