Beranda Olahraga All Sport PSMS Medan 0-4 Sriwijaya, Ayam Kinantan Kalah Segalanya

PSMS Medan 0-4 Sriwijaya, Ayam Kinantan Kalah Segalanya

Chandra Satwika/Jawa Pos.
KETAT: Kiper PSMS, Abdul Rohim berjibaku menyelamatkan bola dari pemain sriwijaya, Alberto Goncalves dalama perebutan juara 3 Piala Presiden di sugbk, Sabtu (17/2).

JAKARTA–Performa hebat PSMS Medan selama fase grup Piala Presiden 2018 sama sekali tak tampak sejak semifinal. Setelah dihancurkan Persija Jakarta di semifinal dengan agregat 1-5, pada perebutan peringkat ketiga klub berjuluk Ayam Kinantan itu dibantai Sriwijaya 0-4 kemarin.

Bermain di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Jakarta, PSMS kehilangan cirinya yang bertenaga dan mengandalkan kecepatan sayap. Hanya sampai menit ke-45 babak pertama mereka bisa mengimbangi Sriwijaya. Pada menit ke-45+1, tandukan Mahama­dou N’Diaye setelah mener­ima sepak pojok Makan Konate merusak mental mereka.

”Kami kalah telak, kalah pe­ngalaman dan materi pemain. Satu gol dari bola mati tadi (kemarin, Red) membikin down pemain kami,” keluh pelatih PSMS Djadjang Nurdjaman.

universitas nusa bangsa unb

Pada babak kedua, Sriwijaya merajalela. Mereka menambah tiga gol melalui Hamka Hamzah (53’), Patrich Wanggai (76’), dan Esteban Vizcarra (87’).

Ketika PSMS melempem, Sriwijaya kemarin bermain dalam performa terbaiknya meski pelatih Rahmad Darma­wan melakukan bebera­pa rotasi pemain starter. Situasi itu membuat tempo permainan Sriwijaya agak lamban pada babak pertama.

Hanya tujuh temba­kan yang dihasilkannya. Sama banyak dengan sang lawan. ”Secara umum saya puas. Tapi, belum puas sekali,” ujar RD, sapaan Rahmad Darmawan.

Bagi RD, berkompetisi di Piala Presiden kali ini menjadi ajang simulasi apabila terjadi jadwal padat pada Liga 1 nanti. Setelah ini, mereka akan bersiap untuk terjun di Piala Gubernur Kaltim (PGK) II/2018. Sriwijaya tergabung dalam gru B bersama Persebaya Surabaya, Persiba Balikpapan, dan Madura United.

”Kami akan memberikan kesempatan bermain kepada mereka yang saat Piala Presiden jarang main,” terang pelatih yang tahun lalu melatih klub T-Team di Malaysia Super League.(nap/ham)