Beranda Bogor Raya Rawan Longsor, PKL Puncak Dibongkar Paksa

Rawan Longsor, PKL Puncak Dibongkar Paksa

Foto: Sofyansah/Radar Bogor
RELOKASI: Para pedagang kaki lima (PKL) yang mendirikan lapak di tebingan pinggir jalan dan rawan terjadinya longsor, akan segera ditertibkan.

CIBINONG–RADAR BOGOR,Penataan pedagang kaki lima (PKL) di kawasan Puncak terus berlanjut. Teranyar, Satpol PP Kabu­paten Bogor membongkar 20 lapak PKL yang berpotensi rawan longsor.

Asisten Pemerintahan dan Kesejah­teraan Rakyat, Burhanudin menga­takan, mereka yang terkena pembongkaran akan direlokasi ke rest area setelah pembangunannya selesai.

Bahkan, kata dia, ada beberapa lapak PKL yang sudah dibongkar terle­bih dahulu lantaran saran Kemen-PUPR karena membahayakan. ”Intinya, Satpol PP siap bongkar bangunan PKL yang memba­hayakan. Prinsipnya, akan digeser setelah rest area-nya jadi. Tapi bagi yang membahayakan, saran dari Kemen-PUPR, 20 unit bangunan PKL sebelumnya sudah dibongkar Satpol PP,” jelas Burhan.

universitas pakuan unpak

Dia melanjutkan, untuk rest area, Mei mendatang tender diharapkan selesai, dan September ditarget pem­bang­unannya selesai. Namun, dokumen persyaratan lelangnya saat ini sedang dilakukan penyusunan. Pun soal desain rest area, kata dia, satu minggu ke depan harus sudah selesai dengan melibatkan Pemkab Bogor dan Kemen-PUPR. ”Dari luas total 5 hektare, untuk yang satu hektare, janji dari Kodim akhir bulan ini penataannya sudah beres,” tegas dia.

Di sisi lain, kata Burhan, untuk rest area di lahan seluas 4 hektare, kini hingga pekan depan, Pemkab Bogor akan menghitung pohon produktif yang harus diganti.

Sebab, ada ketentuan usaha dan regulasinya. ”Harapan kami, Kemen-PUPR bisa berkoordinasi dengan Kementerian BUMN tentang tanaman tadi. Syukur-syukur tidak diganti. Paling tidak, Kemen-PUPR mohon memfasilitasi tentang tanaman. Karena tanaman yang satu hektare saja, kami harus ganti Rp500 jutaan. Sisanya ada 4 hektare,” tuturnya.

Selain itu, karena anggaran pemkab terbatas, besar harapan Kemen-PUPR membantu untuk pembangunan rest area. ”Mimpi Pemkab Bogor tahun ini bisa selesai 5 hektare rest areanya,” tegas Burhan.(wil/c)