Beranda Bogor Raya Barat Utara Panorama Malasari Bikin Terpana

Panorama Malasari Bikin Terpana

INDAH: Salah satu spot wisata di Desa Malasari (Rani/Radar Bogor)

NANGGUNG–Pascagempa Lebak, Banten, yang membuat ratusan warga Desa Malasari mengungsi di tenda-tenda plastik dan terpal. Pemandangan dan wisata Desa Malasari menjadi banyak sorotan para relawan yang memberikan langsung bantuan pengungsi ke sana.

Hampir semua yang langsung mengunjungi pengungsi di lima kampung di Desa Malasari sangat takjub dengan keindahan pemandangan alam yang disajikan saat berkunjung.

Ada sejumlah hutan alami serta beberapa curug indah di sana. Lebih jauh lagi, kita bisa melihat hamparan luas perkebunan teh berbukit-bukit seperti berada di Sumba. Sayangnya, akses jalan dari dulu menjadi kendala dan minimnya wisatawan berkunjung ke wisata Desa Malasari di Kecamatan Nanggung itu.

universitas nusa bangsa unb

Sekretaris Desa Malasari, Sukandar mengatakan, tiap tahunnya mendapatkan dana sebesar Rp1,1 miliar dari APBN. Tapi, hanya bisa digunakan untuk infrastruktur tanpa menyisakan anggaran bagi pemberdayaan masyarakat.

kantor bupati Bogor pertama

“Tentu berdasarkan hasil kesepakatan warga. Seluruhnya digunakan untuk perbaikan jalan. Jadi, pemberdayaan benar-benar belum tersentuh,” ungkapnya kepada Radar Bogor.

Sedangkan, katanya, biaya sebesar itu hanya sanggup memperbaiki jalan kurang dari satu kilometer saja. Sementara akses jalan di Desa Malasari mencapai puluhan kilometer.

“Kadang kami mendapatkan tambahan dari swadaya masyarakat. Perbaikan jalan bisa memakan waktu hingga sepuluh tahun,” ucapnya.

Namun, untuk sementara ini, pihak desa pun tidak tinggal diam. Ia bersama warga terus menjaga dan memperbaiki fasilitas-fasilitas lain di tempat wisata, seperti pembuatan gapura masuk wisata dan kamar mandi umum yang dibutuhkan wisatawan saat berkunjung.

“Kami berharap semua bantuan bisa terus mengalir untuk Malasari, terutama perbaikan infrastruktur. Kalau dari kecamatan pun sudah kami usulkan dan masuk juga dalam rencana anggaran 2019. Semoga bisa terealisasi,” tukasnya.(ran/c)