Beranda Bogor Raya Barat Utara Minim Fasilitas dan Tenaga Kesehatan

Minim Fasilitas dan Tenaga Kesehatan

Arifal/Radar Bogor
BEROBAT: Warga Kampung Ciguha berobat di Puskesmas Pembantu Ciguha yang kini jadi andalan warga Ciguha.

NANGGUNG–Fasilitas medis di ujung barat Kabupaten Bogor masih minim. Warga yang berada di pelosok pun harus bersusah payah untuk men­dapatkan pengobatan. Tak jarang, banyak warga yang harus meregang nyawa lan­taran jarak kediaman dengan fasilitas medis terlalu jauh. Alhasil, pengobatan tradisional jadi tumpuan.

Seperti yang dialami warga Kampung Ciguha, Desa Bantarkaret, Kabupaten Bogor. Mereka lebih mengandalkan obat tradisional untuk ke­sembuhan penyakit yang dideritanya.

Padahal, di sana sudah ada puskesmas pembantu. “Tapi ke puskesmas atau Rumah Sakit Leuwiliang jauh. Jadi kalau sakit seringnya ke dukun. Mau melahirkan juga ke dukun beranak,” ujar Asih (31) warga Kampung Ciguha kepada Radar Bogor.

penerimaan mahasiswa baru universitas nusa bangsa bogor

Namun demikian, diakuinya, warga kini sudah sedikit terbantu dengan adanya fasilitas ke­se­hatan di Kampung Ciguha tersebut. ”Sekarang ada pus­kesmas di sini. Ada bidannya juga, walau tidak 24 jam buka. Setidaknya ada layanan ke­se­hatan,” imbuhnya.

 

Sementara itu, untuk tenaga medis, Kecamatan Nanggung hanya memiliki 17 orang. Me­reka terbagi dari empat dokter umum, satu dokter gigi, dan 12 bidan.

”Memang masih minim tenaga medis, terutama di kampung-kampung pelosok,” ujar Camat Nanggung Mulyadi.(all/c)