Beranda Bogor Raya Selatan Gedung Baru tapi Belajar di Lantai

Gedung Baru tapi Belajar di Lantai

MELANTAI: Siswa SDN Ciadeg 05 terpaksa belajar di lantai karena tak ada meja dan kursi di kelas.  (Doni/Radar Bogor)

CIGOMBONG–Nasib miris harus dirasakan pelajar SDN Ciadeg 05, Desa Ciadeg, Keca­matan Cigombong. Mu­sababnya, mereka terpaksa mengikuti kegiatan belajar mengajar (KBM) di lantai selama lebih dari satu bulan.

Meski bangunan sekolah baru saja direnovasi, tetapi tidak dibarengi dengan penyediaan meubeler baru. Apalagi kursi dan meja yang telah lama dihibahkan ke salah satu madrasah.

Kepala SDN Ciadeg 05, Yoyon Hairul Imron mengatakan, proyek rehabilitasi sebesar Rp400 juta tersebut tidak satu paket dengan pengadaan meubeler. “Yang lama kondisinya sudah tidak layak. Sedangkan sisanya sudah kami sumbang­kan,” ujarnya kepada Radar Bogor, kemarin (07/11).

universitas pakuan unpak

Ia menjelaskan, tiga rombo­ngan belajar (rombel) yakni kelas IV, V, dan VI tak dilengkapi meja dan kursi. “Total kebutuhan yang di­ajukan mencapai 60 set meu­beler, termasuk untuk guru dan kepala sekolah,” tandasnya.

Salah satu murid SDN Ciadeg 05, Yanti (9) mengaku tidak nyaman belajar di lantai. “Tidak fokus karena sering pegal-pegal,” ucapnya.

Terpisah, Kepala Seksi Kelembagaan dan Sarana Prasarana pada Dinas Pendidikan (Disdik) Kabupaten Bogor, Ade Suryana menuding kepala sekolah telah gagal paham dalam menerima dana bantuan.

“Renovasi tidak berikut meja dan kursi. Sedangkan yang lama justru malah dihibahkan ke sekolah lain. Kan ada pro­se­durnya, harus melalui per­setujuan dari Disdik,” ucapnya. Dalam waktu dekat, pihaknya juga akan mendatangi SDN Ciadeg 05 untuk meminta klarifikasi sekaligus memberikan penjelasan.(don/c)