Beranda Bogor Raya Pidanakan Pedagang Curang

Pidanakan Pedagang Curang

CIBINONG-Untuk me­mini­malisasi kecurangan yang dila­kukan pedagang hewan kurban, anggota Dewan Perwakilan Rak­yat Daerah (DPRD) Kabu­paten Bogor meminta pemkab melakukan pemeriksaan secara optimal.

Anggota DPRD Kabupaten Bogor, M Rizky menuturkan, tahun ini Komisi II telah mendukung penganggaran kepada Dinas Perikanan dan Peternakan untuk pencegahan maupun penindakan pe­ngo­batan terhadap hewan yang terkena penyakit, khusus­nya antraks. “Hal itu dilakukan karena pengalaman-penga­laman sebelumnya yang pernah ditemukan kasus,” ujarnya kepada Radar Bogor, kemarin (29/8).

Lebih lanjut ia mengatakan, setiap triwulan selalu memanggil dinas terkait untuk melakukan rapat kerja bersama. Hanya saja, pada momen Idul Adha tahun ini bersamaan dengan pembahasan perubahahan KUA PPAS dan APBD. “Jadi kami serahkan penuh kepada SKPD terkait,” tuturnya.

Ia menegaskan, jika ditemukan pedagang yang curang bahkan sampai meresahkan apalagi menjual hewan kurban yang sakit, maka bisa masuk pidana.
Sebelumya, Kepala Dinas Perikanan dan Peternakan (Diskanak) Kabupaten Bogor, Siti Farikah mengimbau para kepala desa dan lurah melakukan sosialisasi pencegahan dan pemberantasan penyakit hewan menular dan zoonosa.

Dia menambahkan, pemerik­saan proses penyembelihan he­wan kurban dan proses distribusi sejak hari H hingga H+3. Khusus hari H, pemeriksaan dilakukan secara serempak di seluruh Kabupaten Bogor dengan dibantu 100 mahasiswa Fakultas Kedokteran Hewan (FKH) Institut Pertanian Bogor (IPB).

Kemudian, 48 petugas medis dan paramedis Dinas Perikanan dan Peternakan Kabupaten Bogor, serta 17 kader kesehatan hewan (keswan). “Ada juga ban­tuan medis dari pusat atau Ditjen PKH sebanyak 14 orang dan sepuluh orang dari Persa­tuan Dokter Hewan Indonesia (PDHI),” tuturnya.

Menurutnya, pelepasan pe­tugas pemeriksa hewan dan da­­ging kurban akan dilak­sanakan pada 31 Agustus di halaman Dinas Perikanan dan Peternakan Kabupaten Bogor.(rp2/c)