Beranda Bogor Raya Upaya Warga Kabupaten Bogor Mendapatkan Akta Kelahiran

Upaya Warga Kabupaten Bogor Mendapatkan Akta Kelahiran

Denda keterlambatan pembuatan akta kelahiran semakin ringan. Hal ini membuat masyarakat berbondong-bondong mendatangi kantor Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Disdukcapil) di Jalan Tegar Beriman sejak Senin (4/8) hingga kemarin (8/8).

Berdasarkan peraturan daerah (Perda) baru, yakni Nomor 17 Tahun 2017 tenta­ng perubahan atas Perda Nomor 9 Tahun 2009 tenta­ng Penyelenggaraan Admi­nis­trasi Kependudukan, denda keterlambatan pem­bu­­atan akta dari Rp50 ribu menjadi Rp10 ribu. Tak heran bila warga dari pelo­sok Kabupaten Bogor sudah datang ke kantor Disdukcapil sejak pukul 02.00 WIB dini hari.

”Masyarakat tahunya kebija­kan ini hanya semen­tara. Padahal kebijakan ini berlaku sejak Senin (4/8) hingga seterusnya selama perda baru ini belum diubah,’’ tegas Kadisdukcapil Kabu­paten Bogor, Otje Subagja.

Menurut dia, denda keter­lambatan ini bila orang tua anak tidak mengurus akta di atas 60 hari sejak bayi lahir. Sedangkan bila sebelum 60 hari, pelayanan pembuatan akta kelahiran tetap gratis.

”Agar tidak terjadi kepa­datan di kantor Disdukcapil, kami juga jemput bola dalam pembuatan akta ini ke desa-desa. Saat ini sudah 8 ribu akta kelahiran yang kami bagikan dalam program jemput bola ini,’’ tegas Otje seraya meng­atakan desa bisa mengajukan ke Disdukcapil bila ingin desa tersebut didatangi tim Disdukcapil.

Sementara itu, warga Kecamatan Megamendung, Oo Oman (48) mengaku harus menginap di Cibinong hanya sekadar mendapatkan kartu antrean pukul 02.00 WIB. ”Kalau sudah dapat nomor kan pagi-pagi pasti kebagian antrean. Soalnya dalam sehari terbatas, hanya 500-600 nomor antrean,’’ kata Oo.(**/unt)