Beranda Bogor Raya Terkait Galian Ilegal yang Terus Beroperasi

Terkait Galian Ilegal yang Terus Beroperasi

Azis/Radar Bogor/c
GALIAN: Meski telah disegel, aktivitas galian ilegal di Desa Cikeas Udik, Kecamatan Gunungputri, masih berlangsung hingga kemarin.

CITEUREUP–Galian ilegal yang sudah disegel dan kembali beroperasi, mem­buat Satpol PP Kabupaten Bogor meradang. Pasalnya, pencopotan segel tanpa prosedur hukum dianggap pelanggaran dan menghina institusi pemerintahan.

Kabid Perundang-undangan Satpol PP Kabupaten Bogor, Agus Ridho mencatat ada dua ga­li­an yang akan mendapat tindakan tegas karena kembali beroperasi. Antara lain, galian C ilegal di Kampung Tegaljambu, Desa Sukahati dan galian Cikeas Udik, Kecamatan Gunungputri.

“Nanti akan di-tipiring. Kami juga sudah berkoordinasi dengan Satpol PP Jabar,” ujarnya kepada Radar Bogor, kemarin (27/7). Menurut­ dia, tindakan penyegelan oleh Satpol PP selalu berda­sar pada hukum. Makanya, sikap nekat pengusaha galian ilegal itu harus disikapi serius lantaran dinilai sudah menghina institusi Satpol PP. “Kalau masih beroperasi nanti kami turunkan petugas ke lapa­ngan untuk mengecek dan menghentikannya kembali,” tegasnya.

universitas pakuan unpak

Untuk diketahui, kedua galian tersebut tidak hanya melanggar aturan, namun juga mengganggu kenyamanan warga sekitar dan pengendara. Seperti diutarakan Humaidi (33), warga Desa Sukahati.

Dia mengatakan, aktivitas galian ini sangat mengganggu. Sebab, suara bising dan ceceran tanah bekas galian sering kali mengga­nggu warga.

“Semenjak ada galian itu, jalan jadi berdebu dan cepat rusak lantaran setiap hari dilalui truk galian,” tuturnya.(azi/c)