Beranda Metropolis Mahasiswa IPB Ciptakan Celana Dalam Anti Pembalut

Mahasiswa IPB Ciptakan Celana Dalam Anti Pembalut

ANTI PEMBALUT: Celana dalam anti pembalut menjadi solusi bagi wanita yang tidak mau repot mengganti pembalut dan dibuat dengan bahan ramah lingkungan.

Siklus bulanan menstruasi pada wanita membuat mereka harus menggonta-ganti pembalut secara reguler. Terkadang hal ini cenderung merepotkan. Namun, hal itu tidak akan terjadi lagi. Sebab, mahasiswa IPB berhasil menciptakan celana dalam wanita yang bisa digunakan saat menstruasi, tanpa harus menggunakan pembalut sekali pakai.

Kekhawatiran kaum hawa mengenai darah menstruasi yang tembus ke celana kemudian dimanfaatkan sebagai pangsa pasar yang potensial bagi banyak perusahaan pembalut wanita untuk memasarkan beragam inovasi produk pembalut terbaru. Sayangnya, pembalut yang beredar di pasaran belum ramah lingkungan. Mengingat pembalut sekali pakai sekarang banyak terbuat dari plastik yang sulit terdegradasi di alam.

Hal itu kemudian mengins­pirasi empat mahasiswa Institut Pertanian Bogor (IPB) Zahiroh Maulida, Diane Friska, Laela Mustikasari, dan Siti Habibah menciptakan celana dalam wanita yang bisa digunakan saat menstruasi, tanpa harus menggunakan pembalut sekali pakai.

universitas ibn khaldun uika bogor

Pembuatan inovasi tersebut bermula dari keresahan mereka terhadap limbah pembalut pada lingkungan, terutama lingkungan perairan.

Salah seorang mahasiswa, Zahiroh mengatakan, limbah pembalut tersebut bisa mencemari lingkungan perairan, sehingga inovasinya itu bertujuan untuk mengurangi dampak limbah pembalut. “Celana dalam anti pembalut bernama No Wori ini adalah inovasi kami yang sudah dilengkapi dengan bagian penyerap,” kata Zahiroh.

No Wori sendiri, kata Zahiroh, terbuat dari bahan dasar kain microfleece, microfiber, water­proof breathable, dan kain serat bambu yang nyaman di kulit pengguna dan tak menim­bulkan iritasi. “Pembalut sekali pakai seka­rang banyak terbuat dari plastik yang dapat merusak lingkungan alam. Selain tidak ramah lingkungan, bahan pembalut sekali pakai mengan­dung bahan kimia yang menye­bab­kan pengguna berisiko terkena kanker serviks,” papar dia.

Kelebihan produk inovasinya ini, lanjut mahasiswa Program Diploma tersebut, yakni bisa digunakan berulang-ulang. “Celana dalam anti pembalut tidak mempunyai efek samping karena prinsipnya untuk menjaga kesehatan reproduksi wanita dan mengurangi pencemaran lingkungan,” terangnya.

Sementara produknya ini telah melalui beragam uji coba seperti menguji daya serap. “No Wori telah diuji daya serapnya dengan menggunakan darah hewan yang relatif sama dengan darah manusia,” jelas Zahiroh. Ke depannya, produk yang mulanya merupakan Program Karsa Cipta Mahasiswa ini menjadi program kewirausahaan sehingga bisa dipasarkan dan dirasakan manfaatnya oleh masyarakat. (wil/*)