Beranda Bogor Raya Sekarang Dibongkar, Besok Jualan Lagi

Sekarang Dibongkar, Besok Jualan Lagi


PENERTIBAN: Petugas Satpol PP Kabupaten Bogor bersama polisi dan TNI mengeksekusi ratusan lapak pedagang kaki lima (PKL) di flyover Cileungsi, kemarin.

CILEUNGSI–Satpol PP Keca­matan Cileungsi kembali melakukan eksekusi pedagang kaki lima (PKL) di flyover Cileungsi, kemarin. Ratusan PKL di bawah flyover dan sekitar­nya dibongkar petugas penegak peraturan daerah (perda) itu.

Eksekusi itu dilakukan karena menja­murnya PKL ini me­nyebab­kan daerah sentral di Kecamatan Cileungsi itu menja­di kumuh. Bahkan, vertical garden yang harusnya menjadi ruang terbuka hijau (RTH) malah ditempati PKL untuk menjajakan dagangannya.

Kasatpol PP Kabupaten Bogor, Herdi menerangkan, pihaknya menurunkan lebih dari 30 personel untuk mengeksekusi lapak PKL dan kios liar di sekitaran flyover Cileungsi.

universitas pakuan unpak bogor

“Satu peleton kami turunkan. Penertiban ini melibatkan petugas Polres Bogor dan TNI,” ujarnya kepada Radar Bogor, kemarin (25/7). Dia berharap, penertiban ini dapat memperlan­car arus lalu lintas di perempatan Cileungsi. Begitu juga dengan lahan yang diserobot PKL dapat difungsikan kembali sesuai fungsinya.

“Karena PKL, badan jalan menyempit dan sangat mengga­nggu lalu lintas,” jelasnya. Seda­ngkan untuk PKL di sekitar Pasar Cileungsi, mereka akan berkoordinasi terlebih dahulu dengan PD Pasar Tohaga.

Meski dibongkar, para pedagang menilai kegiatan itu sebagai bentuk gertak sambal. “Besok kami bisa dagang lagi. Maklum, seka­rang mereka (Satpol PP, red) gertak pedagang,” tutur salah satu pedagang yang enggan nama­nya dikorankan, kemarin.

Menurutnya, hubungan Satpol PP dengan PKL saling menguntungkan. Personel Satpol PP menjalankan tugasnya sebagai aparat, sementara para pedagang memosisikan diri sebagai masyarakat yang taat. “Kami saling berbagi. Bukan hanya Satpol PP, petugas kebersihan hingga desa juga merasakan rezeki dari kami (PKL, red). Namun, kami juga harus jadi warga taat, makanya tidak perlu menolak ketika dieksekusi petugas,” ucapnya.(azi/c)