Beranda Berita Utama

Gerak Gerik Mencurigakan, Polisi Amankan Seorang Pemuda Saat Sidang di MK

Seorang pemuda tak dikenal diamankan oleh aparat polisi tepat di depan Patung Kuda Arjuna Wiwaha Jalan Medan Merdeka Barat. (Sabik/JawaPos.com)

JAKARTA-RADAR BOGOR,Seorang pemuda tak dikenal diamankan oleh aparat polisi tepat di depan Patung Kuda Arjuna Wiwaha Jalan Medan Merdeka Barat.

Pria berpakaian orange itu diamankan lantaran menghalang-halangi laju kendaraan roda empat yang melintas sekitar lokasi aksi massa sidang Perselisihan Hasil Pemilihan Umum (PHPU).

Polisi yang tengah mengamankan jalannya aksi massa langsung beralih pandangannya kepada pemuda tersebut. Saat dihampiri dan diminta menghentikan tingkah lakunya, pemuda tersebut malah menolak.

Terlihat sempat terjadi tarik-menarik dan adu mulut antar si pemuda itu dengan polisi. Tak lama datanglah polisi lain dari satuan lalulintas. Dia terus membujuk pelan-pelan pemuda itu.

“Ayo ke sana, jangan di sini. Nanti tertabrak. Di sana ada pos polisi. Ayo ke sana,” ucap polisi tersebut.

Setelah beberapa saat, pemuda itu pun berhasil ditarik polisi dari tengah jalan raya. Untuk selanjutnya dia digiring ke pos pengamanan di Monas, Jakarta Pusat.

Petugas juga terlihat sempat mengecek gembolan berwarna hitam yang dibawa oleh pemuda tersebut. Namun tak ditemukan ada benda mencurigakan di dalamnya.

Kapolres Metro Jakarta Pusat, Kombes Pol Harry Kurniawan belum mau berkomentar banyak mengenai diamankannya pemuda tersebut. Polisi masih melakukan pemeriksaan terhadap yang bersangkutan.

“Kami masih periksa. Kita lihat nanti kalau ada unsur pidananya ya kita tahan. Tapi kalau tidak maka akan di lepaskan. Masih di dalami,” ucap Harry.

Tak jauh dari lokasi penangkapan itu juga ada sejumlah massa dari Front Pembela Islam (FPI) yang menggelar aksi unjuk rasa. Massa yang mayoritas mengenakan pakain putih itu dipimpin langsung oleh Ketua Umumnya Sobri Lubis.

Namun, Sobri mengaku kedatangannya tersebut bukan untuk kepentingan politik kubu mana pun. “Kita kali ini datang bukan untuk dukung mendukung, baik 01 atau 02. Ini adalah berkaitan dengan kita sebagai manusia tentu kita punya nurani,” ujar Sobri di Jalan Medan Merdeka Barat Jakarta Pusat, Jumat (14/6).

Sobri menegaskan, kedatangannya ini untuk menegakkan jalan kebenaran. Dia menolak segala jenis ketidakadilan. Hal-hal seperti ini harus konsisten diperjuangkan agar keadilan tercapai.

“Karena itu kita datang untuk mendukung MK. Agar lembaga ini supaya berani berbuat adil,” imbuhnya.

Karena itu, lanjutnya, apa pun hasil sidang Perselisihan Hasil Pemilihan Umum (PHPU) di MK akan diterima oleh FPI selama berlandaskan kebenaran.

“Apa pun hasilnya kita mendukung pada kebenaran, apa pun yang batil tetep kita katakan batil, kejahatan tetap kejahatan,” jelasnya. (JPG)

Baca Juga