Beranda Olahraga All Sport

GFNY Samosir 2018, 800 Pegowes Adu Cepat di Dua Kelas

BERBAGI
Lebih dari 800 pegowes dalam dan luar negeri adu cepat dalam GFNY Championship Asia yang digelar di Kabupaten Samosir, Sumatera Utara, Minggu (2/9). (Prayugo Utomo/JawaPos.com)

JAKARTARADAR BOGOR, Waktu masih menunjukkan pukul 05.00 WIB. Namun, para pegowes dari dalam dan luar negeri sudah bersiap di garis start event Gran Fondo New York (GFNY) Championship Asia yang digelar di Kabupaten Samosir, Sumatera Utara, Minggu (2/9).

Garis start berada di gerbang masuk ke kawasan Tuktuk Siadong, Kecamatan Simanindo. Ada 800 pegowes yang ambil bagian dalam event internasional tersebut.

Dari 800 peserta tersebut, 40 persen adalah berasal dari luar negeri. Mulai dari Malaysia, Singapura, hingga beberapa negara Eropa. Sedangkan peserta dari Indonesia datang dari berbagai daerah. Seperti dari Sumut, Pekanbaru, Kalimantan, Jakarta, Bali, hingga Papua.

Bupati Samosir yang melepas langsung para atlet pada pukul 06.30 WIB di garis start. Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Annas tampak mendampingi di podium. Bersama Direktur Utama Badan Otorita Danau Toba (BPODT) Arie Prasetyo, Ketua GFNY Indonesia Axel Moeller dan beberapa pejabat lainnya.

Begitu bendera start diangkat, para pegowes memacu tunggangannya. Mereka adu cepat. Menyusuri jalan lingkar Samosir.

Ada dua kelas yang diperlombakan dalam GFNY Championship Asia kali ini. Medium Fondo dan Granfondo. Yang membedakan kedua kelas adalah jarak tempuhnya.

Untuk kelas medium, peserta akan menempuh jarak 103 km. Sedangkan Granfondo jaraknya mencapai 142 km. Sepanjang perjalanan, seluruh peserta lomba dihadapkan dengan jalanan datar, tanjakan terjal, dan turunan yang cukup memacu adrenalin.

“Untuk persiapan semuanya lancar. Kendalanya hanya hujan tadi malam. Jadi jalanan sempat berdebu. Tapi langsung dibersihkan oleh pihak Pemerintah Kabupaten. Mereka sangat support event ini,” ujar Tene Permatasari, Organizer GFNY Indonesia di sela lomba.

Sementara itu, Direktur Utama BPODT Arie Prastmetyo mengatakan, pihaknya memberikan dukungan penuh kepada GFNY. Karena gelaran bertaraf internasional ini berpeluang mendatangkan wisatawan baik lokal maupun mancanegara. Dia juga mengapreasi seluruh panitia yang sudah bekerja keras untuk mensukseskan GFNY.

“Perlu kira tingkatkan lagi. Kalau akan diadakan lagi, akan kita gelar lebih baik. Tapi overall persiapannya sudah bagus,” ujarnya.

Selama perjalanan, para pegowes disuguhkan keindahan bentang alam Samosir. Daerah yang dicanangkan menjadi Geopark Kaldera Toba (GKT) itu, memang punya pesona alam
yang memukau. Pegowes bisa bersepeda sambil menikmati keindahan Danau Toba dari atas bukit.

GFNY sebelumnya digelar di Bali. Nantinya para pemenang GFNY akan dibawa ke Amerika Serikat. Mereka akan bertanding dengan ribuan pegowes roadbike dari seluruh dunia.

(pra/JPC)

Baca Juga