Beranda opini

Heboh Bijan dari Rosma

Perlu waktu setengah bulan untuk menghitung ini: tas dan permata yang disita dari rumah mantan Perdana Menteri Malaysia Najib Razak. Sedangkan untuk menghitung uang cash-nya diperlukan enam mesin hitung.

Total nilai yang disita itu: sekitar satu miliar ringgit. Atau sekitar Rp3 triliun. Lokasi penyitaan: di enam rumah milik Najib.

Angka-angka rinciannya agak membosankan. Terutama bagi yang tidak suka emas berlian. Nolnya terlalu banyak. Seandainya diberikan kepada Anda juga tidak tahu apakah ada tempat yang cukup untuk menyimpannya.

Pikirkanlah di mana kira-kira akan Anda simpan: perhiasannya itu 12.000 items. Terdiri dari 2.200 cincin, 1.400 kalung, 2.100 bracelets, 2.800 pasang giwang, 1.600 brooches, dan 14 tiara.

Dalam konferensi pers dua hari lalu, polisi juga sudah selesai menghitung jumlah arlojinya: 423 buah. Nilainya kira-kira Rp200 miliar. Sedangkan kacamatanya ada 234 buah.

Berapa jumlah pasti tas tangan yang disita? Inilah angkanya: 567 buah. Terdiri dari 37 merek terkenal. Saya amati satu per satu foto yang tersedia. Siapa tahu ada yang merek Tanggulangin.
Total harga tasnya ini kira-kira Rp150 miliar.

Di antara tas itu ada satu yang bikin heboh. Bukan lagi Birkin (merek termahal dari Hermes yang sangat mahal). Tapi merek Bijan (baca: bizaen). Yang hanya bisa dibeli di Rodeo Drive. Di Beverly Hills. Dekat Hollywood.

Butik ini sangat khusus. Kita tidak bisa masuk dengan cara langsung datang. Mirip-mirip villa Nihi Sumba. Untuk belanja di Bijan Boutique harus mendaftar dulu. Bikin janji dulu. Jauh-jauh hari. Orang yang datang ke situ paling tidak menghabiskan uang Rp1 miliar. Sekali datang.

Mendadak sontak rakyat Malaysia penasaran. Menurut catatan Google: pertanyaan tertinggi hari itu ya tas Bijan itu.

Butik Bijan didirikan oleh desainer terkemuka: Bijan Pakzad. Jangan kaget: dia orang Iran. Awalnya desainer spesialis pakaian laki-laki. Lalu tinggal di Eropa. Kawin dengan wanita bule. Turunan Swiss-Jerman. Cerai. Kawin lagi dengan keturunan Jepang-Irlandia. Tahun 1973 Bijan pindah ke Amerika. Tiga tahun kemudian mendirikan butik di Rodeo Drive itu.

Tahun 2011 Bijan meninggal. Di usia 73 tahun. Akibat stroke. Operasi otaknya gagal.

Kini Bijan Boutique dimiliki oleh grup Louis Vitton. Dibeli dengan harga: Rp1,5 triliun.

Mendengar paparan polisi itu, telinga Najib berdiri: taksiran harga itu dilebih-lebihkan, katanya.

Najib juga ngotot bahwa semua itu tidak ada hubungannya dengan korupsi di 1MDB. Semua itu, katanya, hadiah. ”Menerima hadiah itu tidak dilarang,” kata Najib.

Banyak juga, katanya, tas-tas itu hadiah dari menantunya: ponakan dari kepala negara di Asia Tengah yang kaya raya.

Rambut Najib pun ikut berdiri rupanya: ”Mahathir Muhamad juga pernah menerima hadiah 40 ekor kuda,” kata Najib. Semua orang, masih kata Najib, tahu soal kuda itu.

Tentang banyaknya uang cash yang disita, Najib tidak mengakui itu sebagai uangnya. ”Itu uang partai,” katanya. Kok begitu banyak? ”Saya ini ketua partai UMNO dan ketua koalisi Barisan Nasional,” kata Najib.

Di saat Pemilu partai perlu banyak uang kontan. Mahathir, kata Najib, juga tahu. Ia kan pernah jadi ketua UMNO dan Barisan Nasional. ”Setiap Pemilu ya seperti ini,” katanya.

Tapi kok banyak yang mata uang asing? ”Banyak yang ingin menerima dalam mata uang asing. Yang jelas tidak mungkin pakai transaksi bank,” tambahnya.

Salah satu penerima uang cash itu, seperti dalam Pemilu 2013, kata Najib adalah orang yang kini jadi kepercayaan Mahathir.

Bahwa uang cash itu ada di rumahnya, katanya, semata-mata karena Pemilu baru selesai. Belum ditata lagi. Dua hari setelah Pemilu langsung disita.

Pokoknya uang itu akan selalu mengalir. Sampai jauh.(dis)

Baca Juga