Beranda Berita Utama

Skema Zonasi Bisa Dikombinasikan Nilai Unas

BERBAGI
PENDAFTARAN: Suasana pendaftaran siswa baru di SMKN 1 Cibinong. Tahun ini, penerimaan siswa diprioritaskan bagi yang berdomisili dekat sekolah. foto: sofyansah/radar bogor

JAKARTA-RADAR BOGOR,Penerimaan peserta didik baru (PPDB) untuk jenjang SMA sederajat di sejumlah daerah bakal dilakukan setelah libur Lebaran. Kemendikbud mengingatkan bahwa acuan pertama seleksi PPDB adalah jarak rumah dengan sekolah atau zonasi.

Ketentuan teknis PPDB SMA sederajat diatur oleh pemprov masing-masing. Sebab, SMA sederajat menjadi kewenangan pemprov. Daerah yang memulai PPDB jenjang SMA sederajat setelah libur Lebaran antara lain DKI Jakarta mulai 26 Juni. Di Jakarta, sistem PPDB berbasis zonasi per kecamatan. Satu sekolah bisa dilamar siswa dari beberapa kecamatan terdekat.

Begitu pula sebaliknya. Pelamar dari satu kecamatan bisa melamar ke beberapa sekolah se-kecamatan maupun kecamatan terdekat. Contohnya SMAN 1 Jakarta yang berada di Kecamatan Sawah Besar, bisa dilamar siswa dari Kecamatan Sawah Besar, Kecamatan Gambir, Kecamatan Kemayoran, Kecamatan Menteng, dan Kecamatan Senen. Sedangkan siswa dari Kecamatan Sawah Besar selain bisa melamar ke SMAN 1 Jakarta, juga bisa ke sekolah lain seperti SMAN 2 Jakarta, SMAN 4 Jakarta, dan SMAN 10 Jakarta.

Provinsi lain yang menjalankan PPDB setelah Lebaran adalah Nusa Tenggara Barat (NTB). Di NTB, masa PPDB dimulai sejak 28 Juni dan untuk jalur umum baru dibuka 8-10 Juli. Di NTB ada tiga jalur PPDB, yakni jalur prestasi, jalur prasejahtera, dan jalur umum.

Dirjen Pendidikan Dasar dan Menengah (Dikdasmen) Kemendikbud Hamid Muhammad mengatakan, regulasi PPDB yang baru mengacu pada Permendikbud 14/2018. Di dalam Permendikbud itu dijelaskan bahwa untuk PPDB SMA berbasis jarak dari rumah peserta didik ke sekolah alias zonasi. Khusus untuk PPDB SMK, boleh tidak menerapkan sistem zonasi.

Sementara itu, di beberapa daerah sistem zonasi diterapkan dengan kombinasi nilai ujian nasional (Unas) SMP. ’’Bisa (dikombinasikan). Asal (pertimbangan) yang utama zonasi,’’ katanya kemarin (18/6).

Sehingga acuan utama dalam proses seleksi PPDB adalah jarak rumah dengan sekolah atau zonasi.

Baru jika ditemukan siswa yang berada dalam zonasi yang sama, diukur menggunakan nilai Unas atau kriteria penilaian lainnya. Secara umum, PPDB berbasis zonasi sudah berjalan sejak tahun lalu. Namun pemberlakuan secara masal diharapkan berjalan mulai tahun ini.

Wakil Kepala Bidang Kurikulum SMAN 1 Gunungsari, Lombok Barat, NTB, Mansur mengatakan di daerahnya setiap pelamar berhak memilih tiga sekolah sesuai dengan zonasi yang ditetapkan. Untuk proses seleksinya dilakukan secara online berbasis nilai Unas.

Dia mengatakan, kuota PPDB berbasis zonasi paling banyak terdistribusi untuk kategori PPDB umum. Yakni mencapai 65 persen. ’’Sisanya jalur prasejahtera maksimal kuotanya 25 persen dan jalur prestasi maksimal kuotanya 10 persen,’’ tutur dia. (wan/oki)

Komentar Anda

Baca Juga