Beranda Ekonomi

Cadangan Devisa Terus Menyusut

BERBAGI
ilustrasi suasana Bursa Efek Indonesia (dok.Jawapos)

JAKARTA–RADAR BOGOR,Cadangan devisa kembali berkurang. Akhir Mei lalu cadangan devisa Indonesia tercatat sebesar USD 122,9 miliar. Angka tersebut lebih rendah jika dibandingkan dengan cadangan devisa April yang sebesar USD 124,9 miliar.

Secara kese­lu­ruhan, cadangan devisa terus menurun dari posisi Januari yang sebesar USD 131,98 miliar. Pada Januari, cadangan devisa Indonesia tertinggi sepanjang sejarah. Namun, kemudian perlahan cadangan devisa mulai meninggalkan capaian tertingginya.

Cadangan devisa pada Mei setara dengan pem­biayaan 7,4 bulan impor atau 7,2 bulan impor plus pembayaran utang luar negeri pemerintah. Ca­da­ngan tersebut juga masih berada di atas standar kecukupan internasional, yakni sekitar tiga bulan impor.

Penurunan cadangan devisa terutama dipengaruhi penggunaan devisa untuk pembayaran utang luar negeri pemerintah. Juga stabilisasi nilai tukar rupiah di tengah ketidakpastian pasar keuangan global yang masih tinggi.

Dengan kurs tengah Bank Indonesia (BI) yang menempatkan rupiah di level Rp13.902 per dolar AS (USD) kemarin (8/6), rupiah tercatat melemah 2,66 persen sejak awal tahun.

”Cadangan devisa tetap memadai, didukung keyakinan terhadap stabilitas dan prospek per­ekonomian domestik yang membaik serta kinerja ekspor yang tetap positif. BI menilai ca­dangan devisa tersebut mampu mendukung ketahanan sektor eksternal serta menjaga stabilitas mak­ro­ekonomi dan sistem keuangan,” kata Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi BI Agusman kemarin.

Gubernur BI Perry Warjiyo mengatakan, devisa Indonesia masih lebih dari cukup.

”Nanti juga akan ada devisa dari pajak migas. Selain itu, pariwisata kita punya 10 Bali baru. Kan Kemenpar bagus-bagus tuh programnya,” ujarnya.

Ekonom Bank Permata Josua Pardede menjelaskan, cadangan devisa masih bisa digunakan sebagai bantalan untuk stabilisasi nilai tukar. Sebab, jumlahnya masih cukup untuk membiayai tiga bulan impor.

Namun, penanganan masalah struktural seperti peningkatan ekspor tetap perlu dilakukan. Sebab, hal itu sangat mendasar dalam menopang perekonomian.

”Kalau ini tidak kita atasi, akan sulit. Kita juga harus mendorong penggunaan barang dalam negeri untuk mengurangi impor,” ujar ekonom Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Eko Listiyanto.(rin/c11/sof)

Komentar Anda

Baca Juga