Beranda Radar Ramadan Silaturahmi

Bantu Mereka yang Butuh Pemondokan Gratis

TERLIBAT: Warga sekitar yang ikut dalam kegiatan keagaaman di Nurul Imdad.

Pondok Pesantren Nurul Imdad berdiri sekitar 1980, dan baru diisi sekitar 1983. Sang pendiri, KH Ahmad Zaini Dahlan, awalnya ingin membantu anak-anak yang kuliah dan sekolah di Bogor. Paling tidak menda­patkan pendidikan agama juga tempat tinggal gratis.

“Karena biaya mahal, maka dari itu, sang pendiri ingin mem­bantu anak-anak yang jauh, dan perlu tempat pemondokan, jadi disediakan di sini,” beber Ustaz Wahid. Sampai saat ini, Nurul Imdad sudah memiliki sekitar 100 santri.

Wahid menjelaskan, dana pembangunan didapat dari hasil sumbangan swadaya masyarakat, dermawan, donatur, dan civitas akade­mika IPB Bogor. Dalam hal pencarian dan penerimaan dana ini, KH Ahmad Zaini Dahlan akan menerima jariyah dari siapa pun yang benar-benar ikhlas, serta tidak mengajukan kepada pemerintah.

“Maksud dan hikmahnya untuk menanamkan rasa tanggung jawab umat Islam terhadap aga­manya,” bebernya. Sesuai ajaran Rasul tentang jariyah, pihaknya tidak mene­rima bantuan atau sum­bangan yang mengatas­namakan golongan. “Karena biasanya hanya ingin numpang pasang iklan,” tuturnya.

Masih kata Wahid, tujuan lain dalam hal pencarian dana de­ngan tidak mengajukan kepada pemerintah, dimonopoli seorang muslim dermawan atau harta­wan, dan yang mengatas­nama­kan satu golongan adalah untuk memupuk benih-benih pemuka agama Allah yang ikhlas.

Tanah pondok pesantren merupakan wakaf dari H Payumi bin H Mulyadi. Lalu, pesantren ini mulai diisi pada malam Rabu, 10 Mei 1983 atau 27 Rajab 1403 H oleh remaja Babakan Fakultas, Tegal Manggih dan sekitarnya. “Dengan jumlah santri pada saat itu 30 orang,” tandasnya.(cr4/c)

Baca Juga