Beranda Berita Utama

Rp440 M untuk THR Honorer

BERBAGI

 

JAKARTA–Bagi pegawai negeri sipil (PNS), TNI, Polri, serta pensiunan bisa tenang karena sudah ada kepastian pembayaran tunjangan hari raya (THR). Lantas bagaimana untuk para tenaga honorer atau non-PNS? Mereka tetap dapat, tetapi tidak semua honorer menikmati THR.

Informasi terkait pembayaran THR untuk tenaga honorer atau non-PNS disampaikan secara tertulis oleh Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati Jumat malam lalu (25/5). Dia mengatakan pemerintah sudah mengalokasikan anggaran THR untuk tenaga honorer instansi pusat. Jumlahnya mencapai Rp440,38 miliar.

’’Saat ini satker (satuan kerja, Red) pemerintah pusat telah mulai memproses pembayaran honor untuk pegawai honorer tersebut sesuai ketentuan,’’ ujarnya.

Sehingga diharapkan honorer penerima honor sekaligus menerima THR sebelum Idul Fitri.

Ada dua klasifikasi honorer instansi pusat yang mendapatkan THR. Yakni honorer yang diangkat oleh pejabat Pembina kepegawaian seperti Menteri, mendapatkan THR sesuai dengan ketentuan PP 19/2018 dan Peraturan Menteri Keuangan 53/2018. Honorer kelompok ini seperti dokter pegawai tidak tetap (PTT), bidan PTT, dan penyuluh KB.

Berikutnya adalah tenaga honorer yang diangkat oleh kepala satker. Contohnya adalah supir, satpam, pramubhakti, sekretaris, dan sejenisnya. Mereka diberikan THR sesuai dengan daftar isian pelaksa­naan anggaran (DIPA), kontrak kerja, dan surat keputusan (SK) pengangkatan sebagai tenaga honorer.

Lantas bagaimana dengan tenaga honorer di instansi pemerintah daerah (pemda). ’’Berdasarkan informasi dari Kemendagri, daerah tidak menganggarkan THR atau gaji ke-13 bagi non PNSD (pegawai negeri sipil daerah, Red),’’ tuturnya. Alasannya adalah honor bagi tenaga honorer daerah melekat pada setiap kegiatan.

Kemudian untuk guru honorer daerah ketentuannya berbeda lagi. Pemda diberikan kewenangan mengucurkan tunjangan perbaikan penghasilan (TPP) kepada para guru honorer. Pada praktiknya ada pemda yang memberikan TPP tetapi juga ada yang tidak memberikannya. Alasannya guru sudah mendapatkan tunjangan profesi guru (TPG) atau tunjangan khusus guru di daerah terpencil (TKG).

Saat dikonfirmasi terkait THR bagi para honorer, Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PAN-RB) menjelaskan masyarakat perlu membedakan kelompok tenaga honorer yang dimaksud.

Kepala Biro Hukum, Komunikasi, dan Informasi Publik Kementerian PAN-RB Herman Suryatman menjelaskan yang dimaksud tenaga honorer oleh Kemenkeu kemungkinan untuk tenaga pengamanan, sopir, atau petugas kebersihan. ’’Bukan honorer sebagaimana dipahami pada umumnya,’’ katanya saat dihubungi kemarin (26/5).

Herman menjelaskan regulasi pemeritah sudah jelas bahwa pengaturan THR untuk PNS, TNI, Polri, dan pensiunan diatur dalam PP 19/2018. Namun terkait dengan tenaga honorer ketegori apa saja yang berhak mendapatkan TPG, dia mengatakan kewenangan teknis Kemenkeu.

Untuk internal Kementerian PAN-RB sendiri, Herman juga belum mengetahui apakah tenaga honorernya mendapatkan THR atau tidak. ’’Harus konfirmasi dulu ke Kepala Biro SDMU (sumber daya manusia dan umum, Red),’’ tuturnya.

Sebelumnya diberitakan Pegawai Negeri Sipil (PNS) serta anggota TNI/Polri, baik yang masih aktif maupun yang sudah pensiun, bakal banyak menerima pemasukan.

Pembayaran THR tahun ini bukan cuma gaji pokok. Pemerintah juga membayar tunai beragam tunjangan jabatan. Beres itu, gaji ke 13 pun turun.

Presiden Jokowi sudah meneken peraturan pemerintah (PP) tentang pemberian THR dan gaji ke-13 untuk PNS, pensiunan, serta anggota TNI dan Polri. Anggarannya mencapai Rp35,76 triliun atau naik 68,9 persen dibandingkan tahun sebelumnya.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menuturkan skema baru THR bagi PNS dan pensiunan sudah ada dalam pagu APBN 2018. “Itu sudah dianggarkan, jadi selama ini sudah dibahas sejak tahun lalu. Itu selalu dibahas dalam APBN, yang ini sekarang lagi dibahas mulainya, “jelasnya.

Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia itu menjelasakan kenaikan besaran THR bagi ASN aktif disebabkan ada penambahan jumlah item keuangan yang dimasukkan.

Jika sebelumnya hanya gaji pokok, di tahun ini, ditambahkan tunjangan keluarga, tunjangan tambahan dan tunjangan kinerja. “Dengan demikian PNS akan mendapatkan THR hampir sama dengan take home pay satu bulan,” ujarnya.(wan)

Komentar Anda

Baca Juga