Beranda Pendidikan

Mendidik lewat Penulisan Cerita

BERBAGI
OMER ritonga/RADAR BOGOR
AJAK KREATIF: Penulis terkenal Gola Gong saat memberikan semangat para guru untuk rajin menulis, khususnya tentang cerita anak.

CIBINONG–RADAR BOGOR,Mendidik anak melalui tokoh dalam cerita menjadi salah satu media pen­­didikan. Untuk mewujudkannya, Ikatan Guru Penulis (IGP) Kabupaten Bogor mengadakan lokakarya.

”Program ini menjadi program pertama. Tujuannya ingin mengembalikan cerita anak dihasilkan para guru,” kata Catur Nurrochman Oktavian, ketua IGP (Ikatan Guru Penulis) Kabupaten Bogor kepada Radar Bogor, Sabtu (12/5).

Lanjut Catur, ke depan IGP ingin menghadirkan karya guru di ruang kelas. Namun, karya tulis tersebut mengambil tema kearifan lokal. Menu­rutnya, selama ini kebanyakan buku di pasaran bukan hasil karya seorang guru. Selain itu, juga tak mewakili konten kearifan lokal.

Oleh karenanya, menghidupkan karya-karya guru yang men­­ceritakan kearifan lokal bakal menumbuhkan karakter anak. Di dalamnya memuat pesan untuk menumbuhkan sifat anak baik, seperti jujur, disiplin, tang­gung jawab, dan sebagainya.

”Segmennya anak sebagai pembacannya. Maka kami mengadakan ini agar menulis karya untuk anak didiknya,” ucapnya.

Ke depan, IGP Kabupaten Bogor akan berkerja sama untuk aktif di media rutin karya guru khusus kolom anak. Selain itu, akan membukukan karya guru yang sudah diterbikan IGP. Diharapkan, hasil dari lokakarya yang dihadiri 87 guru se-Kabupaten Bogor ini dapat berguna bagi peserta didik. ”Kami baru punya antologi artikel, ke depan akan menjadi wadah menulis dan dibukukan,” ucap sekjen Asosiasi Guru Penulis ini.

Di tempat yang sama, Ketua PGRI Kabupaten Bogor Dadang Suntana pun mengapresiasi upaya perjuangan IGP dalam mencerdaskan bangsa. Ia menyampaikan, memberikan ilmu kepada anak, dengan menulis cerita banyak mem­berikan manfaat. Di antaranya, menanamkan nilai karakter.

”Dengan ucapan berbeda, mendidik melalui tulisan. Dengan masuk dalam sebuah cerita akan tersampaikan nilai jujur, adil, dan akan membuat anak mencontoh tokoh dalam cerita,” jelasnnya.

Kegiatan tersebut meng­hadirkan, narasumber penulis kondang dalam khasanah cerita, yakni Gola Gong dan istrinya Tias Tatangka.(mer/c)

Komentar Anda

Baca Juga