Beranda Berita Utama

5 Polisi Gugur di Mako Brimob Dapat Kenaikan Pangkat Luar Biasa

BERBAGI
Mobil ambulans yang membawa jenazah anggota polisi yang tewas saat kerusuhan di Mako Brimob.

DEPOK-RADAR DEPOK, Lima polisi gugur dalam kerusuhan narapidana terorisme di Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok, Selasa 8 Mei 2018. Kelima anggota Polri itu langsung mendapatkan kenaikan pangkat luar biasa.

“Mereka adalah Bhayangkara-Bhayangkara terbaik yang telah mengabdikan hidupnya untuk bangsa dan negara. Kelima anggota Polri tersebut telah mendapat kenaikan pangkat luar biasa, anumerta berdasarkan Surat Keputusan Kapolri Nomor 615/V/2018,” ujar Kadiv Humas Polri Irjen Pol Setyo Wasisto, di Mako Brimob, Rabu (9/5/2018).

Berikut ini identitas lima polisi yang gugur dalam insiden berdarah yang bermula dari hal sepele terkait makanan titipan salah satu narapidana:

1. Iptu Luar Biasa Anumerta Yudi Rospuji Siswanto
2. Aipda Luar Biasa Anumerta Deni Setiadi
3. Brigpol Luar Biasa Anumerta Fandi Setyo Nugroho
4. Briptu Luar Biasa Anumerta Syukron Fadli
5. Briptu Luar Biasa Anumerta Wahyu Catur Pamungkas.

“Empat di antaraya anggota Densus 88 Anti-Teror, dan satu yakni Aipda Luar Biasa Anumerta Deni Setiadi merupakan anggota Polda Metro Jaya,” ujar Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigjen M Iqbal.

Selain lima anggota Polri gugur di lokasi kejadian, satu petugas lainnya masih disandera para narapidana terorisme. “Yang disandera adalah Brigadir Kepala Irwan Sarjana,” kata Iqbal.

Pihaknya berharap sandera dalam keadaan baik-baik saja. Begitu juga kondisi narapidana lainnya yang berada di rumah tahanan Mako Brimob.

Saat ini, polisi masih berupaya menyelesaikan dengan cara-cara persuasif dan bernegosiasi bersama beberapa tahanan teroris yang bisa dinegosiasi.

“Goalnya adalah bisa merumuskan satu solusi. Dan upaya ini di tengah situasi kondusif karena strategi pengamanan. Dari semua penjuru kami yakinkan blok tahanan tersebut sudah kami amankan,” ucap Iqbal. (ysp)

Baca Juga