Beranda Ekonomi

Pertamina Tanggung Selisih Harga

BERBAGI
SUBSIDI: Pertamina masih harus menanggung selisih antara harga jual solar bersubsidi dan keekonomian.

JAKARTA –RADAR BOGOR,Tambahan subsidi Rp500 per liter untuk BBM jenis solar tidak lantas membuat PT Pertamina (Persero) bebas dari beban. Perusahaan minyak pelat merah tersebut masih harus menanggung selisih antara harga jual solar bersubsidi dan harga keekonomian.

Dengan angka jual solar yang ditetapkan sebesar Rp5.150 per liter, Pertamina masih menanggung beban selisih harga Rp1.000 hingga Rp1.300 per liter. Menurut Direktur Keuangan PT Pertamina (Persero) Arief Budiman, penentuan harga solar waktu itu dilakukan dengan menggunakan asumsi ICP (Indonesian crude price) senilai USD 40 per barel. Nah, ICP terakhir pada Februari telah tembus di angka USD 61,61 per barel.

”Memang, ada sebagian yang harus kami tanggung,” ujar Arief. Meski begitu, adanya tambahan subsidi tersebut dapat membantu arus kas Pertamina Rp5 triliun.


Bukan hanya solar, Pertamina juga harus menanggung beban harga premium yang tidak naik hingga 2019. Padahal, harga minyak dunia mengalami tren kenaikan. Sementara itu, harga premium ditetapkan pemerintah senilai Rp6.450 per liter.

Menurut dia, dengan kondisi harga minyak dunia seperti itu, Pertamina harus menanggung selisih harga premium sekitar Rp800 hingga Rp1.000 per liter. Pada Desember tahun lalu, harga keekonomian premium mencapai Rp7.350 per liter.

Direktur Pemasaran Korporat PT Pertamina (Persero) Muchamad Iskandar mengkhawatirkan jika jarak antara harga bahan bakar umum dan BBM bersubsidi terlalu jauh, masyarakat akan berpindah lagi menggunakan produk yang lebih murah.

”Ini menjadi tantangan kami. Kami sendiri pusing (sebagai, red) operator ini, sedangkan kilang kami gak bisa balik produksi RON 88 lagi,” ungkapnya.

Menurut dia, jika harga premium konsisten mengikuti harga keekonomian, tidak akan ada perbedaan harga yang terlalu jauh. Saat ini harga pertalite mencapai Rp7.600 per liter, terus naik mengikuti kenaikan harga minyak dunia. Selisih Rp1.150,00 per liter dengan harga premium. Berbeda dengan saat kali pertama diluncurkan, selisih harga pertalite dengan premium hanya Rp500 per liter.(vir/c25/fal)

Komentar Anda