Beranda Politik

Pemilih Sementara Bogor Tembus 3,9 Juta Jiwa

BERBAGI
ilustrasi pemilih

BOGOR–RADAR BOGOR,Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota dan Kabupaten Bogor telah merampungkan penyusunan daftar pemilih sementara (DPS) pada Pilkada serentak 2018, 27 Juni mendatang.

Hasilnya, DPS Bogor berjumlah 3.965.639 jiwa. Perin­ciannya 671.820 jiwa pemilih Kota Bogor, dan 3.293.819 jiwa pemilih Kabu­paten Bogor. Komisioner KPU Kota Bogor Bam­bang Wahyu mengatakan, dari 671.820 warga yang telah diverifikasi pemilih laki-laki tercatat paling banyak, yakni 337.069 jiwa. Sementara jumlah pemilih perem­puan hanya 334.751 orang.

Penetapan DPS, kata dia, didasar­kan pada daftar pemilih tetap (DPT) Pilpres 2014, dan daftar penduduk potensial pemilu yang diverifikasi KPU melalui pencocokan dan penelitian (coklit) beberapa waktu lalu.

”Jumlah tersebut sudah final. Tetapi langkah selanjutnya masya­rakat bisa mengecek ulang karena berbasis kelurahan sehingga DPS ditem­pel di kelurahan,” ujarnya kepada Radar Bogor, kemarin (18/3).

Jika masih ada masyarakat yang belum terdaftar usai melakukan penge­cekan, bisa segera melakukan pendaftaran ke panitia pemungutan suara (PPS) atau ke pemerintah kelurahan setempat. Sebab, terhitung hingga satu bulan ke depan, KPU akan membuat daftar pemilih semen­tara hasil perbaikan (DPSHP). Baru kemudian ditetapkan sebagai DPT. ”Penetapan DPT dilakukan April,” tuturnya.

Dari 671.820 pemilih, rupanya masih ada 6.724 masyarakat Kota Bogor yang belum melakukan pereka­man e-KTP.

Karena itu, pada saat rapat pleno, Jumat (16/3), Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Disdukcapil) Kota Bogor hadir untuk mengetahui jumlah masyarakat yang belum melakukan perekaman.

Panitia pemilihan kecamatan (PPK) pun memberikan data tersebut kepada sekretaris kecamatan (sekcam) untuk ditindaklanjuti. ”Proses perbaikannya satu bulan masih bisa dilakukan perekaman. Kalau jumlah itu sudah direkam maka akan ada penambahan lagi,” jelasnya.

Terpisah, Ketua KPU Kabupaten Bogor Haryanto Surbakti me­ngungkapkan, dari 3.293.819 pemilih sementara, masih ada 87.782 pemilih potensial yang belum memiliki e-KTP. ”Data itu akan diserahkan kepada PPK dan PPS untuk disosia­lisasikan melalui pengumuman yang dipasang di tempat-tempat strategis,” katanya.

Pihaknya juga akan menyerahkan data pemilih yang belum memiliki e-KTP ke Disdukcapil Kabupaten Bogor untuk ditin­daklanjuti dengan perekaman data kependudukannya. ”Sebab, setelah pemutakhiran tersebut, jumlah pemilih yang akan ditetapkan menjadi DPT dipastikan bertambah,” pungkasnya.(gal/c)

Komentar Anda