Beranda Berita Utama

Cak Percil dan Cak Yudho Sekembali ke Tanah Air setelah Sebulan Dipenjara di Hongkong

BERBAGI
FOTO: Angger Bondan/Jawa Pos
KUMPUL KELUARGA: Yudo Prasetyo (tiga dari kiri) dan Deni Afriandi (empat dari kanan) seniman yang ditahan selama sebulan di Hongkong karena kasus visa saat tiba di Bandar Udara Internasional Juanda Surabaya bertemu kembali dengan keluarga, Kamis malam (8/3).

Cak Percil dan Cak Yudho semula mengira hanya akan ditahan di Hongkong sekitar tiga hari. Untuk mensyukuri kebebasan, mereka menghelat tasyakuran di kampung masing-masing. Agenda manggung juga dijadwal ulang karena keduanya masih ingin beristirahat.

SALMAN MUHIDDIN, Surabaya-LODITYA FERNANDEZ, Ngawi

MATA Cak Percil dan Cak Yudho sudah sembap. Tampak memerah. Bekas menangis. Tapi bukan karena sedih. Malah berkali-kali mereka tertawa lepas.

Belasan orang yang menyambut di Bandara Juanda, Surabaya, Kamis malam lalu (8/3) itu mereka peluk satu per satu. Hampir semua yang dipeluk juga ikut menitikkan air mata. Tangis bahagia.

Tak lupa, para penjemput yang datang dari Surabaya, Blitar, dan Ngawi itu bergantian mengajak berfoto. Untuk disebar kepada para anggota keluarga yang tak bisa ikut ke Juanda. ”Akhire (akhirnya) ya Allah,” kata Deni Kristiani, istri Cak Percil, mengungkapkan kelegaan. Baca selengkapnya di Epaper Radar Bogor hari ini

 

Baca Juga