Beranda Ekonomi

Deposito Lebih Likuid

BERBAGI
Ilustrasi/ net
INVESTASI: Pemerintah terus menggalang investasi masuk ke Indonesia.

JAKARTA–RADAR BOGOR,Investasi di surat utang negara (SUN) bisa jadi tak semenarik tahun-tahun sebelumnya. Terlebih bagi investor ritel. Sebab, yield (imbal hasil) surat berharga itu bisa menurun seiring investment grade yang disematkan pada outlook surat utang Indonesia.

Sebelumnya, lembaga pemeringkatan Fitch telah memberikan peringkat BBB dengan outlook stabil kepada Indonesia. Sementara itu, Standard & Poor’s (S&P) memberikan peringkat BBB- dengan outlook stabil.

Meski Moody’s belum merevisi peringkat Baa3-nya untuk Indonesia, nyatanya kepercayaan investor terhadap perekonomian Indonesia membaik. Hal tersebut terlihat dari dukungan investor ritel saham yang menjadi pendorong kenaikan indeks harga saham gabungan (IHSG).

Namun, di pasar obligasi, SUN sebetulnya berpeluang memberikan yield yang tak seberapa seiring membaiknya perekonomian.

’’Yield-nya hampir sama dengan bunga deposito. Tetapi, deposito bisa lebih dipilih karena sifatnya lebih likuid daripada SBN (surat berharga negara),’’ kata ekonom Samuel Asset Management Lana Soelistianingsih.

Meski begitu, Lana mengapresiasi langkah pemerintah yang baru saja menerbitkan sukuk ritel 010 dengan imbal hasil 5,9 persen. Hal itu dinilai tepat untuk pendalaman pasar keuangan. Khususnya lewat target market generasi milenial yang cepat beradaptasi dengan sistem pembelian SBN secara online.

Namun, dari sisi yield, spread antara yield SUN dan bunga deposito sebenarnya tidak jauh. Berdasar data Lembaga Penjamin Simpanan (LPS), per akhir Januari bunga deposito rata-rata mencapai 5,48 persen.

Pada bagian lain, Kepala Departemen Internasional Bank Indonesia (BI) Aida S. Budiman menyatakan, pemerintah terus menggalang investasi masuk ke Indonesia. Baik melalui pasar keuangan maupun sektor riil. Investasi di portofolio, baik dari investor lokal maupun global, sama pentingnya dengan investasi asing langsung atau foreign direct investment (FDI).

Menurut Aida, pemerintah akan meyakinkan masyarakat lewat Pertemuan Tahunan IMF-Bank Dunia 2018.

”Selain kepada dunia internasional, kami menekankan kepada publik dan masyarakat Indonesia bahwa ekonomi kita sekarang sudah reformed (tereformasi), resilient (tahan guncangan), dan progressive (terus bertumbuh).

Jadi, bukan hanya investor global yang masuk, tapi lokal juga harus punya optimisme pada perekonomian sehingga mau berinvestasi,’’ tuturnya.(rin/c22/fal)

Komentar Anda

Baca Juga