Beranda seni budaya

BKP Sambangi BPNB Jawa Barat

BERBAGI
KUNJUNGAN: Rombongan Baraya Kujang Pajajaran (BKP) saat di Museum Perjuangan Jawa Barat.

BOGOR–Baraya Kujang Pajajaran (BKP) menyambangi sejumlah instansi di bawah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI maupun Pemerintah Provinsi Jawa Barat, yang menangani masalah pelestarian nilai budaya tradisional maupun arkeologi, di Bandung, belum lama ini.

Tim yang ikut dalam misi ini terdiri dari sembilan orang, yakni enam orang dari Bogor, dan tiga orang dari Bandung yang dipimpin Kasepuhan BKP, Wahyu Affandi Suradinata.

Ketua Pembina BKP, Ki Gatut Susanta mengatakan, pihaknya menyambangi tiga instansi terkait, yakni Balai Pelestarian Nilai Budaya (BPNB) wilayah Jawa Barat, DKI Jakarta, Banten dan Lampung –Ditjen Kebudayaan Kemdikbud RI, Balai Arkeologi Jawa Barat – Pusat Arkeologi Nasional – Keimdikbud RI, dan Monumen Perjuangan Rakyat Jawa Barat.

Dalam kunjungan ke BPNB, rombongan komunitas pemegang kujang pusaka Pajajaran ini diterima langsung oleh Kepala Balai, Jumhari yang didampingi sejumlah pimpinan dan peneliti.
BKP menyampaikan sejumlah data nilai budaya di wilayah Kabupaten dan Kota Bogor yang perlu pelestarian dan penanganan secara khusus oleh pihak BPNB Jawa Barat.

“Kami menyampaikan akan banyaknya nilai budaya yang berkembang secara turun-temurun di masyarakat yang perlu mendapatkan perhatian, karena Bogor merupakan ibu kota Kerajaan Pakuan Pajajaran. Perlu melestarikan berbagai warisan nilai tradisional yang ditinggalkan leluhur Pajajaran,” ujar Gatut.

Selanjutnya, pada kunjungan ke Balai Arkeologi Jawa Barat, BKP menyampaikan sejumlah penemuan situs di wilayah Bogor yang perlu mendapatkan perhatian pemerintah. Terutama Cagar Budaya Gunung Karst Ciampea yang memiliki nilai sejarah tinggi.

Riwayat cagar budaya Gunung Karst sudah valid sebagai lokasi penemuan sejumlah arca di Museum Pasir Angin Bogor dan hanya berjarak sekitar 1 KM dari kawasan Situs Prasasti Batu Tapak Gajah Kerajaan Taruma Nagara di Ciaruteun, Cibungbulang.

Sedangkan kunjungan BKP ke Museum Perjuangan Jawa Barat, yang terletak di Jalan Dipati Ukur No 48, Bandung, diisi dengan mengamati sejumlah dokumen sejarah dan foto-foto perjuangan rakyat Jawa Barat dan Banten pada masa penjajahan Belanda.

Sementara itu, Ki Roza Rahmadjasa Mintaredja alias Bah Oca mengatakan, kunjungan BKP ke sejumlah balai di Bandung memiliki arti strategis dalam upaya pelestarian nilai dan budaya tradisional Sunda. Sebagai ibu kota Kerajaan Pakuan Pajajaran, Bogor merupakan wilayah paling kaya akan nilai sejarah dan cagar budaya.

Cakra Sulanjana, selaku budayawan Bandung mengharapkan, berbagai yang memiliki tupoksi pelestarian nilai tradisional maupun penelitian artefak purba, dapat meningkatkan sinergitas dan perannya dalam upaya penyelamatan warisan cagar budaya Sunda.(*)

Komentar Anda