Beranda Metropolis

Proyek Rumah Sakit Tutup Aliran Sungai

BERBAGI
SIDAK: Wakil Walikota Bogor, Usmar hariman, mengecek langsung lokasi longsor akibat pembangunan Rumah Sakit (RS) Nuraida yang ada di Bangbarung, kemarin (4/10).Nelvi/radar bogor.

BOGOR – Hujan deras yang terjadi pada Jumat (29/9) lalu mengakibatkan longsoran di belakang proyek RS Nuraida, Jalan Bangbarung, Kecamatan Bogor Utara. Kondisi itu mengancam aliran Sungai Ciparigi yang tertutup longsoran proyek. Meski sudah ditangani, namun jika hujan deras kembali turun, bukan tidak mungkin longsor kembali terjadi.

Wakil Wali Kota Usmar Hariman menuturkan, intensitas hujan yang tinggi beberapa hari ini menjadi salah satu beban terjadinya longsor. Sementara pinggiran aliran Sungai Ciparigi belum dikonstruksi secara utuh, sehingga masih menggunakan penanganan sementara.

“Untuk pendangkalan, sudah diatasi, memang terjadi penutupan dari material. Sehingga normalisasi aliran di kawasan sekitar bangunan utama normal kembali. Saya minta cepat, dalam dua minggu sudah selesai,” ujarnya ketika melakukan inspeksi mendadak (sidak) di proyek RS Nuraida kemarin (4/10).

Kedatangannya tidak lain karena adanya aduan warga yang khawatir jika longsoran tersebut berpotensi menyebabkan banjir karena aliran air tersendat. Dia menjelaskan, bentangan tebing pembatas antara proyek dengan sungai sepanjang 37 meter.

Sementara sebagiannya sudah diturap dengan konstruksi beton. “Kalau ini (aliran sungai) adalah saluran irigasi, maka minimal daerah sempadan sungai 5 meter. Tapi kalau di kawasan ini persawahan, maka batasnya 10 meter,” kata dia.

Dia menjelaskan, Sungai Ciparigi termasuk di kawasan saluran irigasi atau kali yang daerah aliran sungainya (DAS) minimal 5 meter, meski lebarnya bervariasi. Ada yang lebarnya 5 meter, 10 meter, bahkan kurang dari 5 meter. “Jadi, 5 meter itu harus menjadi titik terminim,” tukasnya.

Dari hasil pengamatannya, untuk sementara penanganan awal terhambatnya aliran sungai oleh bahan-bahan material longsor sudah diatasi. Sehingga aliran Sungai Ciparigi menjadi lancar kembali. “Saya minta cepat, jangan sampai nanti berdampak ke pergeseran tanah ke titik-titik yang lain,” ungkapnya.

Di lokasi yang sama, Kepala Proyek RS Nuraida, Santoso pesimistis bisa menangani longsoran dalam waktu cepat seperti target wakil wali kota. Menurutnya, kondisi hujan yang terus-menerus menjadi kendala. “Paling cepat satu bulan.

Mobilisasi peralatan agak terhambat, jadi harus buat jalan inspeksi. Tindakannya yang pertama, sudah ada alat berat, perataan tanah dan mulai buat fondasi pengecoran dinding, target seluruh proyek selesai Februari,” urainya.

Teknisnya nanti, sambung Santoso, akan dibuat tembok penahan tanah (TPT) dari beton sebagai pembatas antara bangunan dengan sungai. “Panjangnya 37 meter. Insyaallah cukup menahan agar konstruksi proyek tetap kuat,” tandas Santoso.(wil/c)

Komentar Anda

Baca Juga