Beranda Berita Utama

ISIS Sasar Pelajar Bogor

BERBAGI

BOGOR–Kelompok radikal ISIS terus gerilya menjaring anggota di Indonesia. Yang cukup mencengangkan, Komnas Perlindungan Anak Indonesia menemukan ratusan pelajar dicekoki pemahaman ISIS via internet. Puluhan di antaranya terdeteksi pelajar di Kecamatan Citeureup, Kabupaten Bogor.

“Ada ratusan pelajar SMA sederajat di Bogor yang kini telah terdoktrin paham ISIS. Saat ini tengah kami garap melalui program educational of children,” ujar Kasatgas Komnas Perlindungan Anak, Bina Sena kepada Radar Bogor kemarin (6/8).

Rabu (2/8) lalu, Polsek Citeureup mengamankan seorang pelajar SMK berinisial DA (17). Siswa ini diamankan lantaran menunjukan kebang­gaan pada ISIS. Kepada polisi, DA mengaku mengenal orga­nisasi ekstrem itu dan memiliki bendera ISIS dari seseorang berinisial FK dan MZ.

Sena menjelaskan, perkem­bangan teknologi saat ini memberi peluang banyaknya anak Indonesia melakukan tindak pidana. Yang menghawatirkan, tak hanya cyber crime dan pornografi, tapi juga terorisme. “Dengan cepat mereka dibuat membenci negara melalui tontonan singkat yang disajikan ISIS. Bahkan mereka bisa rela berkorban untuk agamanya karena tontonan itu,” jelasnya.

Bina menilai, fenomena dan tantangan di era digital tidak bisa lagi mengatakan perlin­dungan anak sebagai masalah domestik. Transportasi pemaha­man ekstremis pada pelajar menjadi tantangan KPAI dalam memformulasikan kerja-kerja dan program-program berikut­nya.

Jika itu bisa terwujud, sistem kaderisasi mereka dapat tertanggulangi dan diantisipasi. “Teknisnya akan kami formulasikan kembali strategi dengan mengajak semua SKPD di tingkat daerah maupun nasional dan Kementerian terkait membuat program-program yang tepat sasaran kepada masyarakat,” kata dia.

Kapolsek Citeureup, Kompol Tri Suharyanto menambahkan, korban banyak berkenalan dengan simpatisan ISIS via Facebook dan media sosial lainnya. “Korban dicekoki aliran itu (ISIS, red),” kata dia. Setelah mendapat laporan dari masyarakat, Polsek langsung melakukan penanganan. DA diamankan, termasuk barang bukti satu bendera ISIS dan buku tentang penyimpangan Syiah di Indonesia.(azi/c)

Komentar Anda