Beranda Berita Utama

Satu Juta Mobil Listrik dalam 10 Tahun

BERBAGI

JAKARTA–Wakil Presiden Jusuf Kalla menilai perkembangan mobil listrik akan sangat cepat di masa mendatang. Dalam kurun satu dekade lagi, mobil listrik akan banyak berseliweran di jalan. “Dalam waktu sepuluh tahun mobil listrik ini sudah akan banyak,” ujar JK usai membuka pertemuan internasional geotermal di Jakarta Convention Center, kemarin (2/8).

Dia menuturkan, perkembangan yang pesat itu perlu dukungan penyediaan sarana dan prasarana yang memadai. Salah satunya kebutuhan setrum untuk mobil listrik tersebut. Dia berhara p pembangkit listrik tenaga panas bumi atau geotermal bisa mengambil peran signifikan.

”Coba bayangkan kalau satu juta mobil tiap malam di-charge, berapa listrik itu diperlukan. Itu akan terjadi dalam kurun waktu sepuluh tahun,” ujar pejabat berlatar belakang pengusaha itu.

Dia menuturkan, kebutuhan listrik itu harus diusahakan sejak sekarang. Apalagi, energi fosil seperti batu bara dan minyak bumi untuk pembangkit listrik semakin hari semakin habis. Energi terbarukan seperti geotermal punya potensi tinggi tapi yang dimanfaatkan baru 10-11 persen saja. ”Tahun 2025 sisa delapan tahun, sekarang untuk mencapai 23 persen perlu dua kali lipat,” kata JK.

Ada target kapasitas terpasang panas bumi sebesar 7.200 MW pada 2025. Investasi yang akan tersedot dalam dalam industri itu mencapai USD 23 miliar.
Ketua Asosiasi Panas Bumi Indonesia Abadi Poernomo menuturkan, pihaknya siap dalam penyediaan listrik yang melimpah dalam sepuluh tahun ke depan untuk mendukung mobil listrik. Dia menyebutkan, kebutuhan industri mobil ramah lingkungan itu memang sangat tergantung pada listrik yang konstan. ”Sepuluh tahun bisa saja. Tidak hanya geotermal juga,” kata Abadi.

Tapi, dia juga berharap pemerintah memberikan kepastian regulasi dalam pengembangan industri geotermal. Dia mengakui tahun ini memang agak lesu salah satunya karena aturan yang mengharuskan hubungan business to business dengan PLN.(jun/dee/wan)

Komentar Anda