Beranda Berita Utama

Kematian Suryo Masih Misterius

DITEMUKAN:
Dosen ITB Suryo Utomo
(insert) yang dikabarkan
hilang, kemarin (14/5)
ditemukan tewas
mengambang di Waduk
Cirata.

CIANJUR–Teka-teki hilangnya Dosen Sekolah Bisnis Manajemen (SBM) Institut Teknologi Bandung (ITB), Suryo Utomo, sejak Rabu (10/5) lalu, akhirnya terkuak.

Petugas Polsek Ciranjang, Kabupaten Cianjur, menemukan jenazah berjenis kelamin laki-laki yang mirip dengan ciri-ciri Suryo di Waduk Cirata, Blok Merta, tepatnya di Kampung Jagabaya, RT 19/5, Desa Sindangsari, Kecamatan Ciranjang, Sabtu (13/5) sore.

Tim dokter dan kepolisian telah memastikan bahwa korban adalah Suryo Utomo, dosen ITB yang dilaporkan hilang, setelah mencocokkan sampel darah dan asam deoksiribonukleat (DNA) dari orang tua korban. Meskipun, pihak keluarga sudah membenarkan berdasarkan tanda-tanda fisiknya.

 

Tim Forensik RSUD Cianjur dr Fahmi menjelas kan, ada beberapa kendala pemeriksaan, lantaran pada jasad korban mengalami perubahan fisik. Seperti  halnya  warna  kulit berubah, kondisi tubuh sudah membesar atau membengkak.

 

“Tidak ditemukan tanda-tanda kekerasan di tubuh korban. Tapi, ada sejumlah luka terbuka dan  memar  diduga  akibat benturan keras,” kata dr Fahmi didampingi Kepala Instalasi Pemulasaraan Jenazah RSUD Cianjur Dendi Rahmat.

 

Kepala  Satuan  Reserse Kriminal  Kepolisian Resor Cianjur AKP Beny Cahyadi mengatakan, korban ditemukan di sungai yang berjarak dua kilometer dari tempat penemuan mobil  milik  korban  yang terparkir.  Saat  ditemukan, sejumlah luka ada di tubuh korban, luka patah, dan luka bakar di bagian kaki.

 

“Atas izin dan permintaan keluarga, tim melakukan autopsi guna mengungkap penyebab kematian korban,” ujarnya.

 

Sementara itu, setelah selesai diautopsi,  jenazah  Suryo langsung dibawa pulang ke Bandung sekitar pukul 19.30 WIB, Minggu (14/5).

 

Sebelumnya, jenazah disalatkan oleh beberapa anggota keluarga dan rekan sejawat korban di dalam  ruangan  Instalasi Pemulasaraan Jenazah (IPJ) RSUD Sayang Cianjur.

 

Sebelum dipulangkan, pihak kepolisian Polres Cianjur yang diwakili Kapolsek Ciranjang, bersama pihak IPJ RSUD Sayang Cianjur dan perwakilan keluarga korban melakukan prosesi penyerahan jenazah.

 

Kapolsek Ciranjang, Kompol Sjafri Lubis mengatakan, proses autopsi sudah selesai dilakukan. Selain untuk mencari tahu penyebab kematiannya, dalam autopsi yang berlangsung sekitar 1,5 jam itu juga dilakukan pemeriksaan tes DNA.

 

“Untuk  memastikan  saja (DNA).  Sedangkan  kaitan dengan hasil autopsi penyebab kematiannya, mohon maaf, kami tidak bisa ungkap,” ujar Sjafri di hadapan wartawan.

Sjafri tidak mau menerka-nerka penyebab kematiannya, apakah Suryo merupakan korban tindak kejahatan (dibunuh) atau bunuh diri.

“Meski ada luka di bagian kepala, tapi tidak bisa dipastikan itu  akibat  penganiayaan. Pokoknya, mohon maaf, tidak bisa  kami  ungkap  di  sini,” pungkasnya.(mat) 

 

 

 

Baca Juga